badge

Senin, 14 Juli 2014

Silaturahmi Tahunan



Saat Ramadhan begini, salah satu yang paling saya nantikan yaitu momen buka puasa bareng temen-temen semasa kuliah. Selain ngelepas kangen karena setahun ga ketemu, silaturahmi juga bisa terjalin lagi. Seneng banget ketemu mereka.

Kali ini saya dan teman kuliah janjian di sebuah food court yang ada di salah satu mall besar di Bekasi, Grand Metropolitan. Jujur, ini kali pertama saya ke mall ini. Masih terbilang baru karena baru satu tahun ini sejak grand launchingnya.




Memasuki area mall ini untuk pertama kalinya dan sendirian, bikin grogi juga karena belum tau banget posisi parkiran. Seperti biasa, pede aja lah. Ga pake tampang bingung walau sebenernya bingung :-D. Banyak security yang “bertaburan”, kalo mentok tinggal nanya. Dengan panduan papan petunjuk, saya membawa kendaraan saya ke area parkir. Oke.. akhirnya dapet parkir juga walau harus puter balik karena beberapa area penuh. Ga heran, sih, kebiasaan masyarakat kita kalo bulan puasa dan hari libur pula, mereka akan memenuhi mall daripada masjid.

Nice. Kendaraan udah terparikir rapi. Ga lupa nyalain alarm dong supaya nanti nyarinya gampang :-D. Langsung ngantri buat naik lift. Lokasi ketemuan ada di lantai 5. Sekitar lima menitan saya ngantri buat dapet gilirian diangkut. Masuk lift, oh..no ternyata liftnya kecil, bo. Kapasitasnya 15 orang tapi beneran sesak banget. Ditambah desain liftnya kaya di rumah sakit, dinding semua. Ga ada kacanya, tambah bikin pusing aja. Di dalam lift ada pak security yang nanyain tujuan kita satu-satu dan dia siap menekan tombol sesuai dengan lantai yang kita tuju. Saya minta turun di food court, eat&eat.



Sampai di lantai 5, keluar dari lift tinggal belok kanan. Langsung deh ketemu pintu masuk food court. Masuk food court yang dinamain eat&eat, wiihhh... lumayan keren juga. Konsep food court gaya baru. Ada banyak stand makanan yang berbeda. Ga Cuma makanan Indonesia, makanan dari luar negeri juga ikut meramaikan food court yang emang beneran ramai banget. Hampir 5 menitan saya celingak celinguk mencari posisi ketemuan. Karena banyak banget orang di sana, saya mencoba menghubungi teman yang jadi seksi rempong buat urusan buka bareng ini. Hampir 5 menitan saya bolak-balik  dan hampir mengelilingi semua stand makanan, barulah ketemu sama orang yang saya cari.

Viewnya keren walau cuma jalan tol


Kita ngambil posisi duduk deket jendala besar. Viewnya lumayan keren, loh, walau cuma jalan tol. Setidaknya bisa merefresh pandangan. Atau bisa juga sambil makan sambil ngitungin mobil yang lewat.
Nah, tiba pada hal yang penting dalam acara ini. Namanya juga buka puasa bareng. Harus ada yang dimakan dooong. Oke, saya diminta teman untuk hunting makanan. Ini, nih, yang sempet bikin saya bingung. Dan, seperti biasa pasang tampang ngerti. Tapi, teman saya udah ngasih tau kalo beli makananya ga pake uang. Trus pake apa dong?... Anda penasaran, sama saya juga. Okeh, ini beneran ga lucu.

Tempat penukaran uang dengan kartu

Wujud kartu buat transaksi


Saya ikut ngantri pada deretan orang-orang di stand Cashier. Ternyata, konsep food court ini pra bayar. Kita diminta untuk mendeposit sejumlah uang dengan minimal deposit lima puluh ribu rupiah. Kemudian akan ditukar dengan sebuah kartu yang lumayan keren. Nah, kalo mau beli makanan, kita tinggal kasih kartu itu ke abang-abang atau mbak-mabak yang jaga booth makanan. Mereka akan menscan kartu kita dan mendebet uang yang ada di kartu. Kita akan dapat struk pembelian dan akan ketahuan sisa deposit kita. Kalo masih pengen beli makanan atau minuman tapi depositnya abis tinggal isi ulang di loket cashier yang tadi.

Berhubung saya Upin Ipin Lover’s :-D, menu buka puasa kali ini saya pilih makanan dari Malaysia. Nasi lemak pake ayam kapitan. Kalo inget nasi lemak ini, kan, jadi inget sama uncle muhto yang jualan nasi lemak di serial upin ipin. Dari tampilan dan baunya saya udah bisa nebak kalo nasi lemak ini sebenernya juga ada di Indonesia. Ya, Cuma beda nama aja. Nasi lemak itu ternyata nasi uduk yang jadi sarapan saya tiap pagi.

Nasi lemak ayam kapitan plus ice tea dalam toples


Kelar pesan makanan, tinggal nunggu teman-teman yang lain dateng. Saya sempetin foto-foto. Lumayan bisa dijadiin bahan nulis blog kaya gini.  Atau, nanti bisa jadi bahan buat bikin resensi kuliner, maklum penulis :-) (tetep, proud)

Mungkin sekitar 10 menitan, baru temen-temen saya datang satu persatu. Wiihh...senangnya bisa ketemuan lagi setelah satu tahun ga ketemu. Cipika cipiki. Nanya kabar dan ketawa ketiwi.

Nunggu Adzan maghrib. Saling share kegiatan masing-masing, kapan married sampe nanya kapan nambah anak lagi, ehh :-p, kalo yang itu sih pertanyaan yang biasanya ditujukan ke saya. “Anak lo masih..., kapan nambah anak lagi?” dikira nambah koleksi mainan kalee. Saya, sih, Cuma nyegir doang padahal yang nanya kawin juga belom, ehehee... (peace ya yang ngerasa)

Saya yakin kalo bukan Ramadhan, food court ini ga bakal memperdengarkan adzan seantero food court. Berhubung Ramadhan dan adzan maghrib jadi sound yang paling indah dan  ditunggu-tunggu, pihak mall dengan sukarela memperdengarkannya untuk kami, para orang-orang yang sedang menjalani perintah Rabbnya (dahsyat) J

Diatas meja ada beberapa cakwee galaxy (namanya mengingatkan saya pada samrtphone) yang ukuranya diatas rata-rata, Nasi lemak plus ayam kapitan (sayang, ayamnya ga pake pedang panjang), nasi rames yang Indonesia banget, semangkok gede baso ala Singapore yang kalo diliat mirip tom yam, nasi bebek dan beberapa toples ice tea. Bingung, kan, masa minuman pake toples. Unik, sih, wadah ice tea yang kami minum itu mirip toples selai. Over all, tampilan ga penting, yang pentig, mah, isinya. Tapi, sungguh sangat disayangkan,  minuman favorite saya ga ada. Cappucino atau Vanilla Latte sekalipun ga ada, rrggghhh.

Kenyang. Break buat shalat dulu. Mushalanya masih ada di area food court, Alhamdulilllah, jadi ga perlu turun ke basement (biasanya, mushala selalu ditempatkan di bagian terbawah). Tapi, antrinya panjang boo. Seneng liatnya, berarti masih banyak yang sadar akan kewajibannya J. Ternyata bukan antri wudhunya aja, shalatnyanya juga ngantri. Ukuran mushalanya kecil, untuk mall sekeren ini, mereka (pihak mall) hanya menyediakan mushala dengan ukuran sekitar 3x3 meter. Huh, payah.

Selesai shalat, lanjut makan. Ngobrol-ngobrol dan yang paling penting foto-foto. Salah satu anak dari teman kuliah saya sampai bawa tongsis. Buat bernarsis-narsis ria. Padahal baru kelas 4 SD tapi udah ngerti narsis. Hadeuhh, anak zaman sekarang. Dewasa sebelum waktunya.

Ngobrolin banyak hal karena setahun ga ketemu. Pasti banyak yang terjadi diantara kita. Walau ada beberapa teman yang dari dulu gitu-gitu aja. Ga enak juga kalo ditanya kapan married. Secara perempuan mah tinggal nunggu jodoh dan takdir Allah aja. Sayangnya saya ga punya stok temen cowok yang bisa direferensiin buat teman-teman saya itu. Biarlah, mereka yang  mencari dan menunggu :-p

Detik-detik perpisahan. Sekitar jam delapan, kami memutuskan untuk membubarkan diri. Sediih banget karena harus pisah lagi. Padahal baru sekitar tiga jam kami ketemuan. Saling mendoakan. Tetep sehat. Yang belum married supaya segera dipertemukan dengan jodohnya dan yang anaknya baru satu, dua, tiga semoga nambah lagi J.

Perasaan ketemu teman-teman lama itu ga bisa digambarkan. Selalu bahagia. Merekalah yang tau perjuangan kita saat kuliah dulu. Perjuangan demi sebuah gelar, Sarjana Sastra. Mereka yang kasih semangat saat capek dengan mata kuliah. Mereka juga yang ada saat sama-sama berjuang mengerjakan skripsi. Ngejar-ngejar kereta untuk sampai ke lenteng agung demi sebuah tandatangan dosen. Naik turun bis nyamperin dosen ke Uhamka buat nyerahin bab demi bab.

Saya yakin mereka juga ingat proses itu. Proses menuntut ilmu yang menyenangkan walau kadang melelahkan. Saya mencintai mereka. Semoga Allah memberikan kesehatan dan waktu supaya tahun depan bisa ngumpul bareng lagi.


Sehat terus ya my sisters: Elin, Lani, Yayu, Sheila, Yuli and our beloved Mommy Susy-Papi Tatang-Chenchen. 

Selalu ceria

Makan Besar

Baby Keyla and Mommy

Selalu merindukan kalian, sis :-)

Mommy-Papy yang selalu kompak

Keyla si pendatang baru
Nice
Dianatara single dan double
Peace and Love

Kita semua punya pilihan. Efek pilpres

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...