badge

Rabu, 09 Juli 2014

Yang Baru



“Pinjem Qur’anya dong” pintaku pada seorang teman yang duduk tepat di sebelahku.
“Emang Qur’annya kemana bu?” tanyanya sambil tersenyum. Aku tak langsung menjawab. Segera aku melanjutkan bagian tilawahku. Hal yang aneh memang bagiku, mengaji tapi tidak bawa Qur’an. Dan, itu terjadi padaku.

Bukan karena sengaja kitab suci itu luput dari tasku. Sudah beberapa minggu ini aku menginginkan Qur’an baru. Qur’an yang kini aku punya sudah lusuh. Walau masih bisa dibaca tapi lembarannya sudah ada yang robek. Tangan kecil jagoanku yang biasanya kreatif menghilangkan sepotong demi sepotong lembarannya.

“Bi, beliin Qur’an baru dong” rengekku manja pada suami yang sedang asyik dengan komputernya.
“Loh... emang Qur’an bunda kemana?” tanyanya menyelidik sambil menaikkan kacamata vintagenya ke atas kepala.
“Ada sih... cuma, halamannya banyak yang ilang di sobekkin abdan. Tadi ngaji aja sampe minjem ke temen.” Ucapku memelas.

“Hmm... kenapa baru bilang sekarang. Sabtu ini kita ke toko buku ya.” Ucapnya dengan menurunkan 
kembali kacamatanya.
“Alhamdulillah... “ aku bersorak dalam hati, senang.

Sudah lama sekali aku ingin memiliki Al-Qur’an yang ada tanda bacanya. Jadi saat membaca, kesalahan dalam tajwid bisa di minimalisir. Aku tidak khusus mengikuti kelas tahsin karena keterbatasan waktu. Hanya sedikit demi sedikit belajar dari teman. Mungkin  dengan  memiliki Al-Qur’an tajwid, bacaan Qur’anku sedikit demi sedikit bisa lebih bagus.

“Mau Qur’an yang mana Bun?” Tanya suamiku saat kami telah sampai di toko buku.
“Hmm... yang mana ya, jadi bingung. Semuanya bagus-bagus” jawabku sambil menyapu deretan Al-Qur’an yang tertata rapi di rak.
“Ya udah, dipilih-pilih aja dulu ya. Abi mau ngajak abdan ke bagian buku anak-anak” suamiku berlalu sambil mengandeng si kecil. Meninggalkan dan membiarkanku memilih.

Hampir 15 menit aku berdiri. Masih belum bisa menentukan mana yang akan aku pilih. Semua Al-Qur’an di hadapanku sungguh menarik hati. Ada yang ber-cover beludru dengan hiasan pita emas. Ada yang dari kulit dengan desain minimalis. Semuanya cantik. Tapi, ada satu yang menarik hatiku.
“Udah dapet bun?” tanya suamiku yang tiba-tiba muncul dari belakang sambil menepuk pelan pundakku.
“Astagfirullah...kaget. Udah bi, ini” Aku mengelus dadaku dan menunjukkan Qur’an pilihannku. Suamiku tersenyum. Kami berjalan menuju kasir.

Dalam perjalanan pulang, tak henti-hentinya aku memandangi Qur’an baruku. Covernya berwarna pink. Ada 3 tali pembatas yang berbeda warna. Yang istimewa, Qur’an baruku ini dilengkapi dengan Al-ma’tsurat dan panduan tajwid yang aku butuhkan. Al-Qur’anku sungguh istimewa. Berkali-kali aku menciumi dan mendekapnya. Suamiku hanya tersenyum melihat kelakuanku.

“Coba abi liat Al-Qur’annya” Pinta suamiku ketika kami baru saja sampai dirumah. Ia membuka lembar demi lembar. Matanya memperhatikan serius.
“Ohh... Syamil Qur’an khusus wanita ya. Pantes warnanya pink.” Ucapnya sambil mengembalikan Qur’an ke tanganku.
“Iya bi, emang ini yang bunda pengen. Simple tapi tetep cantik ya. Sebenernya warnanya banyak tapi bunda pilih pink. Lembut, kaya bunda” aku tersenyum dan ngeloyor masuk kamar sebelum ada cubitan yang mendarat di pipiku.
Aku terduduk. Memandangi benda ditanganku dengan mata panas. Tiba-tiba ada sesuatu yang membuncah dalam dadaku. Inilah cinta. Kelak bersama Qur’anlah aku meraup ketenangan hidup. Karena bersamanya, cintaNya akan selalu hadir.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...