badge

Selasa, 08 November 2016

Tentang Laptop Kesayangan Yang Makin Uzur



Saya ini tipe orang yang ngga gampang punya sahabat. Sekalinya punya, biasayanya saya bakal jadi posesif. Ngga rela kalau sahabat saya punya sahabat yang lain. Makanya, daripada saya baperan, mending saya tetap bertahan untuk ngga punya sahabat. Kalau temen sih banyak ya. Temen-temen blogger aja ada sampai puluhan yang kenal dan pernah ketemu. Tapi, kalau untuk sampai dekat banget dan apa-apa bisa dicurhatin, kayanya ngga deh.

Tapi saya punya teman dekat yang dalam sehari bisa 7-8 jam saya sama dia. Berduaan sama dia, itu yang bikin saya bahagia. Bisa lihat dunia yang ternyata luas banget. Lewat dia, saya bisa kenal banyak orang termasuk blogger dari berbagai penjuru bumi. Sahabat saya laptop, ya laptop yang biasa saya pakai buat ngeblog, edit foto, atau nulis cerpen. Merknya Dell tapi saya lupa tipenya. Yang saya ingat cuma pas beli itu saya pakai uang amplop khitanannya si abang :) Tapi udah seizin yag punya uang ko. Katanya sih "ngga papa kalau bunda mau beli laptop, kan abang bisa ikutan pakai juga" anak baik ya. 

Saya beli Dell dengan harga 4,8 juta, 5 tahun yang lalu. Bukan laptop murah untuk ukuran kantong saya yang pas-pasan. Tapi, kalau dilihat spesifikasinya, worth it lah. Sudah ada webcam nya juga di atas layar, ngga perlu pakai kamera tambahan kalau mau skype-an. Tapi, nyatanya sih webcam itu ngga terlalu banyak kepakai. Karena emang hampir ngga pernah nyoba skype. Paling dipakai sama anak-anak aja buat selfie -____- 

Barang elektronik kalau udah 5 tahun, biasanya kinerjanya makin lemah. Kadang ada aja masalahnya dan  Dell pun gitu. Saat mau dipakai, loadingnya lama sekali. Mungkin karena udah kebanyakan data yang kesimpan. Jadi, perlu waktu skeitar 10-15 menit agar benar-benar 'on'. Makanya, saat ini saya jadi jarang banget turn off si Dell. Biasanya saya hanya tutup aja, tanpa dimatikan. 

Dan, ternyata kebiasaan saya yang jarang turn off laptop, bikin kinerja laptop jadi makin menurun. Suami sudah sering banget ngasih tahu kalau abis dipakai ya dimatiin aja, jangan cuma ditutup doang. Tapi saya emang agak-agak bandel. Akibatnya, baterai jadi cepet abis, tiba-tiba hang, dan tiba-tiba mati sendiri *hayolohh*.... dan udah ngga keitung banyaknya tiba-tiba tulisan saya hilang. Lagi asik-asiknya nulis di blog, tiba-tiba Dell ngambek dan mati. Terus, tulisan saya ilang deh. Terus, saya kesel dan ya terpaksa nulis ulang. Dan, rewrite ini yang paling nyebelin karena biasanya ngga bisa sama dengan tulisan sebelumnya. Ide yang sebegitu brilian nya terhempas begitu aja. Sedih :(

Pernah Diajak Staycation :) 
Selama 5 tahun ini, Dell udah jadi perantara rezeki yang banyak banget. Saat yang lain tidur, saya dan Dell ngejar deadline demi ikutan lomba berhadiah kamera. Alhamdulillah dapet. Karena perantara Dell juga saya bisa ngajak anak-anak dan suami traveling. Pokonya banyak hal yang udah saya dan Dell lalui *ini macam pacaran aja yak* dan itu yang bikin saya sayang banget sama laptop semata wayang ini. Dia pengertian walau kadang suka ngambek tiba-tiba. Dia yang jadi saksi perjalanan ngeblog saya hingga saat ini.

Sempat kepikiran buat beli yang baru, karena Dell menurut saya cukup berat jadi jarang saya bawa kemana-mana. Tapi, saya urung dulu deh. Karena, walau sudah uzur, Dell masih bisa beroperasi dengan baik, walau kadang lola (loading lama). Ya masih bisa dimaklumin karena usianya pun juga udah tua kalau untuk ukuran barang elektronik.

Ini cerita tentang sahabat saya saat ini. Sahabat yang menurut saya lebih pengertian. Rasanya udah anak sendiri saking sayangnya. Semoga Dell tetap sehat-sehat aja ya. Tetap sehat dan siap nemenin saya kapan aja saya butuh. Jangan ngambek terus ya, karena bundamu ini belum bisa beli yang baru :) 

19 komentar:

  1. Awet banget, ya? Punyaku paling pol 2 tahun udah minta adik. :( Ini punyaku tombol mouse nya malah udah gak bisa dipencet. :( Kalau beli lagi, mau coba yang Dell ah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillh, udah 5 tahun. Walau udah lama loadingnya, Alhamdulillah masih bisa dipakai :)

      Hapus
  2. Barang lama yang pas ngedapetinnya perlu sedikit effort dan punya banyak histori selama pemakaiannya emang sayang banget untuk dijual atau diganti mba. Tuh di rumah aku banyak barang2 lama yg sebenernya perlu dijual atau diganti baru, tp ujung2nya masih aja dipake meski kadang bikin kesel. Eman-eman...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, historinya itu loh. Buat dapetinnya juga effort banget :)

      Hapus
  3. mbaakkk... ini saya banget -__-
    Iya, saya rada posesif kalau sudah deket sama seseorang
    Iya, sahabat saya sekarang bernama laptop Dell, entah yang mana Dell-nya :D
    Iya, saya beli 5 tahun lalu
    Iya, sekarang udah lola (sedih)
    Dan iya, saya jarang Turn Off (tambah sedih)

    BalasHapus
    Balasan
    1. whuaaa.. samaaan atuhhh *toss* ko bisaa yaa samaan gitu. Alhamdulillah, masih bisa dipakai :)

      Hapus
  4. Aku juga sering nih cm tutup laptop ga dimatiin krn pikirnya masih mau dipake, tapi seringnya klupaan lamaaa baru dipake lagi harusnya kan matiin dl aja y

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, maksud hati ditutup aja dengan alasan mau dipake lagi. Nyatanya, besok baru dipakai lagi :(

      Hapus
  5. Hihihi ini kayak ipon aku yg sekarang pecah blm sempet ganti kaca & tetep dipake, semua orang nyuruh ganti beli baru tapi aku tetep setia, kadang ada nilai sentimental disetiap barang yg udah lama kita pakai :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, historinya yang ngga bisa dilupain :)

      Hapus
  6. Awet mbak sampai 5 tahun. Laptop saya sebelumnya belum 2 tahun udah rusak. Duh sedihnya banget nget nget. Saya merasa ga bisa menjaga pemberian suami kala itu. Cepat banget rusaknya. Semoga laptop yg saya pakai sekarang awet sampai 5 tahunan seperti Dell ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... semoga yang sekarang bisa awett yaa :)

      Hapus
  7. aku pake acer awet sih, tahan banting. Padahal udah jadul banget. belom ada wi fi pun. Tapi hepi makenya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah awett ya, seneng deh kalau punya barang yang awet :)

      Hapus
  8. senangnya bisa punya laptop pribadi. Saya gak punya mbak, jadi selama ini kalo ngeblog curi-curi di sela jam kerja di kantor *jangan ditiru ya pemirsaaa...

    BalasHapus
  9. Wah, aku dulu pakai Acer tahan banget kini pakai MSi dan sepertinya aku harus beli baterei laptop nih, hiiks sedih kalau laptop rusak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalah blogger tanpa laptop ya mbak :)

      Hapus
  10. Ih, ngerti banget deh ini tuh gimana rasanya. Barusan aja kesayanganku ngambek, untung aja ngambeknya gak lama, kalo enggak ya gak bakal bisa baca ini, ceritanya ngeunaaa. Hehehehe.

    Salam,
    Syanu.

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...