badge

Rabu, 15 Februari 2017

Berdamai Dengan Ego Sendiri



Jagat maya akhir-akhir ini jadi panas dan ngga seasik dulu. Banyak orang yang tiba-tiba jadi orang paling tahu segalanya. Merasa diri paling hebat dan menganggap orang lain yang ngga sepemikiran itu salah. Kerennya lagi mereka tiba-tiba jadi orang yang paling bener, wes yang ngga sepaham minggir lah. 

Susah emang sih kalau kita ngga bisa mengatur ego kita sendiri. Karena yang ada kita akan menjadi follower a.k.a pengikut tren aja. Padahal sebenernya kita ngga tau-tau amat sama tren yang terjadi. Kalau kita mau sedikit aja menurunkan tensi ego kita, mungkin hidup kita akan lebih nyaman. Ngga panasan aja gitu. Dikt-dikit marah, dikit-dikit unfriend, dikit-dikit unfollow, dikit-dikit block -_____- 

Send My Sweetest Smile :) 


Fungsi jagat maya yang awalnya menyambung silaturahmi malah jadi kebalik. Gara-gara ego sesaat, silaturahmi jadi putus. Padahal Rasulullah berpesan untuk ngga memutus silaturahmi pada saudara-saudara kita. Tapi sekarang malah banyak yang mutusin silaturahmi bahkan pada orang yang udah belasan tahun jadi teman. Fenomena yang menyedihkan. 

Bukan berarti kita tutup mata dengan kondisi yang terjadi. Tapi, alangkah lebih baiknya kalau kita bisa sedikit aja berlaku bijak. Bukan ngga boleh juga kita ikut kasih pendapat, tapi coba deh kasih pendapat yang bikin adem. Bukan malah nambahin panas dengan komentar miring. Please calm down. Belum tentu komentar dan pendapat kita itu benar, ya karena kebenaran hanya milik Allah. Jadi, jangan merasa paling bener. 

Belum lagi nih ya kalau lagi ngomongin public figure. Duh ya Rabb... rasanya udah kaya ahli nujum aja deh. Segala konflik seleb yang sebenernya cuma tau dari infotainment, diomongin ngga udah-udah. Padahal mah si seleb yang lagi diomongin lagi asik-asik aja di rumah, ngga ada masalah apa-apa. Orang-orang malah sibuk ngomongin konflik yang sebenernya ngga ada. Kasian. 

Dalam sebuah grup whastapp yang saya ikuti, pernah seru juga ngomongin seorang artis. Sampe saya harus berkali-kali istighfar baca chat teman-teman saya itu. Segala caci maki, sumpah serapah, hinaan dilontarkan buat si artis itu. Astagfirullah. Saking gerah dan keselnya karena gosip mulu, saya chat sambil becanda "ko, gosip sih" tapi sepertinya chat saya hanya dianggap kaya sebutir nasi putih diantara nasi goreng kecap -_____-  ngga dianggap. Akhirnya saya matikan notif aja. 

Mengikuti arus atau ngga, itu jadi pilihan kita. Kita mau jadi follower atau pembuat tren hingga medatangakan follower itu pun pilihan juga. Kita mau mewarnai atau ikut terwarnai pun jadi pilihan. Ngga perlu takut dianggap berbeda dan anti-mainstream ketika pendapat atau pilihan kita dianggap ngga biasa. Berbeda itu indah juga kan. Begitu pun sebaliknya, ketika ada teman yang kita anggap beda, jangan lantas memaksakan kehendak kita. Kehendak supaya teman kita mau ngikutin pendapat kita. 

Pun menanggapi isu yang sekarang lagi hits. Ngga perlu pakai nafsu dan ego. Cukup tahu aja dan kalau ngga tau-tau banget faktanya, kita cukup jadi pemerhati aja. Itu yang saya lakukan ketika saya ngga punya cukup ilmu atau informasi dalam satu isu yang terjadi. Saya mah cukup jadi orang yang memerhatikan orang-orang aja. Karena ketika kita membicarakan sesuatu yang kita sendiri ngga cukup tahu tentang itu, malah jadi dosa nantinya. Saya ngga mau nambahin dosa saya yang sekarang pun udah cukup banyak. Takut pertanggungjawaban saya di depan Allah nanti makin tambah berat. Lalu, langkah saya ke Surga jadi makin susah. 

Sekadar mengingatkan (karena sebagai muslim kan harus saling mengingatkan), bahwa ketika kita bisa atur ego dan bersabar, maka Allah pun akan menjadikan hidup kita lebih tenang. Jangan masuk ke dalam isu (kaya ngegosipin artis) yang sebenernya kita ngga tau-tau amat. Ngga perlu menjadi orang yang paling tau segala urusan rumah tangga artis atau orang lain. Ngga perlu cape-cape debat kalau sebenernya kita tahu kebenaran akan menemukan jalannya *asikk* serahkan sama Yang Maha Tahu Segalanya. 

Dan, supaya pikiran lebih rileks cobalah piknik. Tafakur alam dan diri sendiri. Sudahkan kita jadi orang yang bermanfaat buat orang lain ? Kayanya asik tuh kalau jalan-jalan ke tempat-tempat yang bikin tenang. Atau kalo ada rezeki, coba deh traveling ke negara-negara lain. Bumi Allah itu luas banget, jadi bukan Indonesia aja. Selagi ada kesempatan, berpetualanglah. Kali aja dengan melihat betapa luasnya bumi Allah, kita bisa menjadi orang yang lebih bijak. Sadar kalau kita kaya butiran debu di dunia ini, saking kecilnya dan ngga ada apa-apanya. 

Sebentar lagi kan katanya ada travel fair paling ditunggu tuh. Siap-siap aja dari sekarang kira-kira mau traveling kemana. Saya pun udah siap-siap pengen nyari promo. Target sih tiap tahun harus traveling ke luar negeri, dan target tahun ini ke Bangkok atau Jepang *doain yaa*.  Sambil ngikutin pergerakan nilai rupiah terbaru, saya bisa mulai itung-itung budget dan bikin itinerary. Kali aja kesampaian traveling dengan budget yang minim. 

Jadi supaya tetap waras dan ngga panasan mulu, mending piknik bareng saya :)  atau kali aja ada yang mau kasih saya sponsor buat traveling *kirim ratecard* boleh banget. Daripada ribut dengan apa yang terjadi di dunia maya, mending kita naik pesawat trus lihat awan dan pulau-pulau yang jadi kecil. Dan kita, di dalam pesawat ngga ada apa-apanya dibanding dengan apa yang kita lihat. Mungkin itu akan membuat kita lebih berdamai dengan ego dan nafsu kita. Dengan begitu, semoga kita menjadi orang yang lebih bijak, tenang, dan ngga suudzhan mulu. Semoga kita termasuk ke dalam golongan orang-orang yang beruntung :) 






15 komentar:

  1. Aku gk pnh mau ikutan kyk gt. Ngapain jg nambah2in dosa aja, hihi

    BalasHapus
  2. Terpaksa unfriend atau mute kalau memang ybs isi postingnya juga udah buat saya gak nyaman.

    Lebih baik begitu, daripada setiap kali Beliau posting saya dongkol dan jadi sasaran bahan omongan. Hehehe.

    Setiap orang punya caranya masing2. Saya pilih menghindar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun lebih memilih buat menghindar. Lebih baik ya :)

      Hapus
  3. Cukup tahu aja dan kalau ngga tau-tau banget faktanya, kita cukup jadi pemerhati aja. Itu yang saya lakukan ketika saya ngga punya cukup ilmu atau informasi dalam satu isu yang terjadi. <<< Aku juga gini, Mba Uci. Sadar diri memang ilmunya masih dikiiiit T_T

    Nggak semuanya harus kita tanggepin hanya untuk dibilang update dan kekinian. Apalagi jika itu menyangkut aib seseorang. Milih kudet aja kalau gitu ya, Mba Uci.
    Makasih untuk remindernya :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, ngga semuanya harus kita tanggepin. Kalau emang ngga punya kapabilitas tentang sesuatu yang lagi hangat dibincangkan, lebih baik diam ya.

      Hapus
  4. Biasanya aku unfollow Ci, tapi kalo uda terlalu ya apa mau dikata di block saja haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cari yang paling amanz aja ya li :)

      Hapus
  5. Mba. aku sellau berupaya menahan diri nih kalau ada serbuan di medsos yang cenderung fitnah. Apalagi di jaman seperti sekarang

    BalasHapus
  6. memang tidak mudah yaaa..apalagi godaannya sekarang banyak bangeet

    BalasHapus
  7. Tulisan yang menyejukan. Ikut tren atau arus emang kadang rame dan bikin cepet terkenal, tapi kalau terkenal in a bad way kayaknya big no no deh ya.

    BalasHapus
  8. kalau di grup ku ngomongin oppa ganteng K drama hehe, kalau ini gak bikin same berantem atau bergosip hihi

    BalasHapus
  9. Amin. Yuuk ah berdamai dengan ego. Di jaman sekarang tuh bikin deg2an aja ya. Panas mulu hawanye

    BalasHapus
  10. Mending di medsos mah baca yang lucu2 dan bikin bahagia aja biar gak stres..
    Atau stalking tentang drama korea terbaru aja sih, biar semangat hehehe.

    BalasHapus
  11. hal yg cukup sulit dilakukan yah mbak.

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...