badge

Selasa, 14 Juli 2015

Perjalanan Tiga Hari Ke Bali Bareng Tiga Anak



Perjalanan ini sebeneranya udah lama. Jadi, Idul Fitri tahun lalu itu saya dan keluarga traveling ke Bali. Kami menghabiskan waktu 3 hari untuk bisa sampai di Bali. Lamaa yaa >___<  iya lama.. karena perjalanan kami ke Bali itu menggunakan mobil. 

Satu bulan sebelum berangkat itu, anak-anak udah excited banget. Karena bakal ketemu sama sepupunya yang tinggal di Bali. Perjalanan kami ke Bali juga karena memang keponakan saya itu mau khitan, pas di hari ke tiga Idul Fitri. Makanya, kami bela-belain ke Bali. 
Kenapa ngga naik pesawat? Duh.... ngga kuat sama harga tiketnya, buk. Kebayang berapa juta yang harus saya dan suami keluarin buat beli tiket pesawat doang. Harga termurah saat itu aja masih di kisaran 1,2jt. Saya, suami dan 2 anak plus 1 bayi. Bisa dihitung berapa banyaknya. Ahh.... ngga deh yang ada abis lebaran tinggal nyengir doang karena ngga bisa jajan. 

Dan.. akhirnya kami memutuskan untuk naik mobil aja. Perjalanan kami mulai pukul 9 malam di hari pertama idul fitri (senin). Kami hanya kena macet di Cikampek. Sekitar 2 jam-an kami stak disana. Mesin mobil sampe dimatiin saking lamanya. Karena malam dan emang waktunya tidur, anak-anakpun tidur dengan manis.

Perjalanan ini jadi perjalanan terpanjang pertama kami. Saya ngga tau berapa persisnya jumlah kilometer yang kami lalui. Yang pasti kami melewati 3 propinsi sekaligus. Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Sebelum berangkat aja, saya udah ngebayangin capek dan lelahnya bawa 3 anak yang lagi aktif-aktifnya ini. Dalam bayangan saya, pasti mereka bakal rewel dan ngga bisa diem. Sejak dirumah sih, saya dan suami udah sepakat untuk sering berhenti. Biar anak-anak ngga bosan juga di dalam mobil. Sekalian, supirnya istirahat gitu.

Istirahat, Bawaannya Serasa Mudik ^__^

Tapi Alhamdulillah, anak-anak ngga ada yang crancky banget selama perjalanan. Mereka mah asik-asik aja gitu keliatannya. Bercanda, makan, bercanda lagi terus makan lagi. Ya.. gitu aja kerjaannya  >___<

Subuh pertama kami shalat di daerah Jawa Barat, masih deket. Subuh kedua kami istirahat di Jawa Tengah. Alhamdulillah, kami ngga kena macet yang parah-parah banget. Kami pakai GPS sebagai petunjuk arah. Walau sempat diPHPin, sampe diajak masuk-masuk hutan (malem-malem pula) perjalanan kami tetep seru banget. Mampir di SPBU (Tegal) yang masuk rekor MURI karena punya toilet terbanyak plus fasilitas yang ngga dimiliki SPBU lain kaya kolam renang.

Habis Mandi di SPBU MURI, Seger. 

Rabu sore akhirnya kami sampai juga di Banyuwangi.... Yeayy!!! Alhamdulillah. Mendekati pelabuhan Ketapang, kami udah kegirangan ngga karuan. Apalagi anak-anak yang belum pernah naik ferry. Mereka seneng banget. Sayangnya, pas kami nyebrang, hari udah gelap jadi lautnya ngga keliatan. Tapi, angin lautnya bikin anak-anak merem melek gitu. Lucu liat muka mereka, campuran antara cape, ngantuk dan norak ^___^

Ngga sampai 1 jam, ferry kami merapat di pelabuhan Gilimanuk, Bali. Wuhuuu...... kami sampai juga di Bali. Bali merupakan traveling terjauh bagi anak-anak. Alhamdulilahnya, anak-anak bisa diajak kompromi. Ngga rewel sama sekali karena perjalanan yang jauh. Ya... kalau agak berisik sih masih bisa dimaklumin, namanya juga anak-anak. Ngga berisik ngga rame. Kan, jadi hiburan juga.

Sampai di Nusa Dua (rumah kaka saya), kami langsung disambut heboh. Padahal waktu itu udah jam 1 dini hari. Mereka sibuk nanya-nanya soal perjalanan kami. Nyasar atau ngga, dan bla...bla... padahal saat itu kami udah ngantuuuuk banget. Apalagi anak-anak yang udah pengen banget rebahan di kasur.

Unforgetable Traveling

Untuk ngajak anak traveling itu sebenernya ngga ribet-ribet banget, ko. "Ribet" itu mindset kita aja sebagai orangtua. Agar traveling bareng anak itu menyenangkan, ini tipsnya.

1. Sedia Cemilan dan Susu

Kemana aja travelingnya, yang dua ini ngga boleh ketinggalan. Anak-anak akan anteng dengan cemilan dan susu. Saya biasa menyiapkan ini pas malamnya. Abinya anak-anak juga selalu ingetin kalo susu ngga boleh ketinggalan. Saya rasa hampir semua anak suka susu. Mau itu susu sapi, kambing  atau kedelai sekalipun. Selain rasanya enak, susu juga bisa kasih energi jadi anak-anak ngga gampang rewel karena capek.

2. Baju Ganti

Walau perginya cuma sekitar Bekasi pun, saya selalu nyelipin baju ganti. Ya.. namanya juga anak-anak, pasti akan ada saat dia basah karena ketumpahan air, kotor karena duduk sembarangan atau terjatuh. Jadi, baju ganti ini sebagai prepare kalau-kalau mereka emang harus ganti baju.

3. Buku Cerita dan Mainan

Sebelum berangkat ke Bali, anak-anak saya minta untuk memilih mainan yang akan dibawa. Untungnya mainan yang mereka pilih juga simpel jadi ngga ribet pas packing. Mereka cuma bawa hot wheels. Selain mainan pilihan mereka, saya juga memasukkan buku cerita untuk menemani traveling kami.

4. Istirahat

Jika travelingnya jauh kaya saya, istirahat itu penting banget. Beda kan tidur di mobil sama rebahan beneran di lantai. Kita juga mesti liat kondisi anak-anak. Jika mereka udah keliatan gelisah, pengen tidur tapi serba salah, ada baiknya menghentikan perjalanan untuk istirahat. Traveling kami ke Bali itu lama karena emang banyak berhentinya.

Nah, itu tips yang bisa diterapkan ketika akan berpergian dengan anak-anak. Sekali lagi, dibawa fun aja jadi kita ngga stress sendiri. Anak-anak mah gitu orangnya ^____^ jadi dimaklumin aja.

*****
Jika diberi kesempatan berwisata ke Kepulauan Riau, obyek wisata apa yang akan dikunjungi?

Saya mau ke Batam aja. Karena, sering denger batapa cantik dan serunya bisa berkunjung ke Batam. Then, saya mau :

1. Ketemu Mbak Lina

Ngga afdol kalo main ke suatu daerah yang kebetulan ada teman malah ngga mampir. Pastinya mau ketemu mbak lina dulu. Cipika cipiki, ngobrolin Batam, sharing pengalaman traveling sampai ngobrolin FLP.

2. Bukit Senyum

Dari namanya aja pasti tempat ini cantik banget sampai yang ngeliatnya pasti bakal tersenyum. Saya mau ke Bukit ini pas malam hari, menikmati kerlip lampu dan panorama Singapura yang jelas banget terlihat. Sambil ngemil di bangku taman terus ambil gambar banyak-banyak buat stok postingan di blog.

3. Jembatan Barelang

Jembatan ini menghubungkan kota Batam dengan pulau-pulau yang ada di sekitarnya. Dan, inilah ikon kota Batam, Jadi, kurang pas kalo ke Batam tapi ngga ke Jembatan Barelang ini. Saya mau hunting kuliner dan pastinya foto-foto lagi *tetep*

4. Singapura

Berhubung saya belum pernah ke Singapura, saya mau nyebrang juga ke Singapura. Karena perjalanannya cuma 45 menit, rasanya cukup lah pagi-pagi berangkat ke Singapura terus sorenya udah balik lagi ke Batam. Kapan lagi bisa ke Singapura yang jadi negara favorit buat traveling.




16 komentar:

  1. Eamng agak rempong ya bawa anak traveling. Tapi saya yakin, perjalanan bareng anak-anak itu akan menjadi kenangan tersendiri bagi mereka. Jadi biarpun repot, tetap harus dinikmati saja. Saya paling jauh baru ke Bengkulu bareng istri dan Alika yang berusia hampir 3 tahun. Itu pun pakai mobil travel dan pesawat, jadi belum terlalu merepotkan ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar repot asal senang mas. Pokonya seru deh ^__^

      Hapus
  2. Inspiratif ... udah masuk agenda buat backpackeran ke Bali juga pakai mobil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah... mau ke Bali ya. Happy holiday ya kang jangan lupa lewat Cipali ^___^

      Hapus
  3. Lumayan juga perjalanan darat ke bali menghabiskan waktu 3 hari, kalau sendirian sih mending naik pesawat, paling hanya 2 jam, tapi kalau sekeluarga berat ya biayanya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalau sendiri emang mending naik pesawat. Tapi, kalau sekeluarga perginya pas hari raya gitu kan harga tiket lagi pada naik semua, jadi kayanya sayang aja mas kalau belasan juta cuma buat transportasi aja, xixixix ^___^

      Hapus
  4. Hihi.. Klo aku ditanya ribet ngga traveling sm anak, aku jawab aja "lha yg di rumah aja bs ngerasa ribet sm anak, apa lg klo traveling." xixii... Semua kembali ke kitanya sih, berani ngejalanin apa ngga segala keribetan itu ya ngga mba... Semoga kesampean yaa traveling ke Batam sampw Singapore. Salam buat mba Lina ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoooo... traveling bareng anak lagii *eh*

      Hapus
  5. Makasih sudah ikutan Mbak Husna :D dari siang tadi mau buka nggak bisa terus, mau komen gangguan terus.

    BalasHapus
  6. Tahun lalu saya juga ke Bali bareng keluarga besar dengan 3 krucil, repot?enggak juga, anak2 seneng diajak jalan2 koq. Walaopun perjalanan sehari semalam mereka tetep hepi asal semua kebutuhannya tercukupi. Selamat ngontes ya mbak.
    Salam Prima :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, repot itu kan mindsetnya orangtua aja. Kalo dibawa fun, Insya Allah fun aja.

      Hapus
  7. Seruuuu walaw cape tetep seruu asal tetep diperhatikan kondisi mobilnya

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...