badge

Jumat, 30 Desember 2016

Kasih Ibu Sepanjang Masa, Kasih Anak Sepanjang Jalan. Iya Ngga Sih?



Judul yang saya tulis adalah pepatah yang masih terus berlaku hingga hari ini. Bahwa kasih sayang seorang ibu itu ngga akan pernah habis. Selalu ada untuk anak-anaknya. Sedangkan kasih sayang anak pada ibunya, ngga bisa disamakan dengan kasih sayang ibu ke anaknya. Ya, hanya sepanjang jalan. Jika jalan itu habis, maka bisa jadi, kasih sayangnya pun habis. 

Saya selalu nangis kalau ada bahasan soal ibu. Iya, saya baper deh kalau udah ada yang ngomongin soal itu. Saya cukup dekat dengan mamah. Walau kami sering beda pendapat dan ujung-ujungnya berantem, saling diam, dan kalau udah ngga tahan, saya akan ngomong duluan. Kalau diingat-ingat, banyak banget hal yang saya lakukan dan bikin mama kesal.



Duluuuu banget, saya sering kenal omel mamah karena emang nakal. Sering manjat pohon, sering main sepeda jauh-jauh, bikin nangis adik, sampe ambil uang mamah buat jajan -____- *ini aib banget deh*  Pernah kena cubit, jewer dan hukuman lain yang cuma saat itu aja saya jera. Besok mah diulang lagi. Ya, namanya juga anak-anak kan, wajar aja nakal *pembelaan diri* :) Tapi, itu ngga bikin sayang mamah berkurang ke saya. Buktinya, saya masih disiapin sarapan saat mau berangkat sekolah, masih dicuciin baju, masih dikasih makan, dan masih disekolahin. Itu artinya, mamah masih sayang kan sama saya. 

Kalau diingat-ingat, lucu dan ngeselin juga saya waktu kecil. Tapi mau gimana pun tingkah saya, mamah tetap sayang. Kalau marah saat saya bandel dan ngga bisa dibilangin, mamah cukup marah saat itu aja. Dan saya yakin, mamah ngga peranh nyimpan dendam atas kenakalan anaknya yang satu ini. 

Saya ingat banget ada satu kejadian yang bikin saya melow kalau diingat. Jadi, dulu saya pernah tuh dijailin sama temen di rumah. Saya dituduh ngumpetin sendal seorang teman dan dia marah sama saya. Padahal bukan saya ngga ngumpetin tuh sendal. Karena saya terkenal cengeng -___-, saya lari pulang ke rumah sambil nangis. Trus masuk kamar dan nangis diatas kasur. Mamah masuk, sambil ngusap punggung saya, mamah nanya kenapa dan saya ceritain semuanya. Trus mamah bilang "ya udah biarin aja, nanti juga mereka baik lagi sama kamu"

Padahal cuma begitu aja ya, tapi ko membekas banget. Saat tangan mamah mengusap punggung saya, saya tahu saat itu dia pengen memberikan ketenangan buat saya. Saya tahu kalau mamah pengen membuat saya nyaman. Itu yang sampai sekarang ngga bisa saya lupain.

Dari kecil suka ngerepotin, sampe udah punya anak begini pun saya masih suka ngerepotin (maafin ya mah). Mamah itu jadi tempat paling nyaman buat nitipin anak-anak. Mamah pernah bilang kalau dia malah seneng kalau ada cucu di rumah. Walau saya tinggal dekat dengan mertua, tapi entah kenapa saya kurang nyaman kalau nitipin anak-anak ke mertua. Jarak rumah saya dan rumah mamah ngga sampai 1 kilometer, jadi saya biasa bolak balik.

Pengen banget punya seseorang yang bisa bantuin saya jaga anak-anak pas saya pergi. Jadi ngga ngerepotin mamah lagi. Tapi, kalau sampai mamah tahu kalau cucunya dititip orang lain, biasanya mamah bakal marah. Trus, mamah merasa ngga dianggap gitu -_____-

Kado Buat Mamah di Hari Ibu 

Saya ditakdirkan bukan menjadi orang yang romantis. Jangankan sama mamah, sama suami sendiri aja susah. Tapi emang kebanyakan penulis itu bukan orang yang bisa melakukan hal-hal romantis. Para penulis itu romantisnya cuma lewat tulisan aja, like me :)

Buat nunjukin rasa sayang saya ke mamah, biasanya sih saya cuma ajak mamah ke suatu tempat. Lebih sering sih ngajak makan karena ngga ribet, menurut saya. Tapi pas hari ibu kemarin, kepikiran mau kasih hadiah buat mamah. Etapinya bingung lagi mau kasih apa. Pengennya sih yang agak-agak romantis gitu deh, biar jadi sebuah pencapaian kalau saya bisa melakukan hal yang romantis :p


Jadi, pas bingung mikir mau kasih apa ke mamah, ada temen yang ngasih tahu ada blombox spesial yang dijual di asmaraku khusus untuk para ibu. Kaya gayung bersambut gitu kan. Pas banget. Jadi deh pesen bloombox yang isinya satu baket bunga mawar putih dan dapat bonus Pond's Age Miracle Wrinkle Corrector. Pas banget buat mamah yang sudah mulai banyak kerutan, karena usianya memang ngga muda lagi. Terlihat banget kalau mamah suka sama kado yang saya kasih, Alhamdulillah. Sekalinya kasih kado, bener-bener romantis kan :)

Isi Bloombox yang Manis Banget :) 

Dan pas mamah terima kado dari saya itu, mamah sempet bingung katanya. Tiba-tiba ada kurir yang datang dan kasih box besar berwarna hitam dan cukup berat. Mamah sempet ngeledekin kurirnya "ini bom ya mas, ko berat banget" kurirnya cuma ketawa aja dan bilang "ibu bisa aja". Saat terima bloombox itu, kebetulan mamah lagi kurang sehat.

Ketika dibuka, ada sebuah kartu ucapan yang saya persembahkan untuk mamah. Saya malu ahh kalau kasih tau apa yang saya tulis :) Yang jelas, saya bilang ke mamah betapa saya sangat sayang banget sama mamah. Dia adalah ibu terbaik buat saya. Walau kami masih suka beda pendapat, saya ngga bisa bohong kalau saya sangat sayang mamah. Saat nulis ini pun saya masih melow dan nangis (maafkan kalau saya emang cengeng banget).

Sampai sekarng mungkin saya masih sering mengecewakan, sering ngambek, sering ngeselin mamah, tapi sayangnya mamah ngga berkurang buat saya. Jadi pepatah "kasih ibu sepanjang masa" itu bener banget. Dan sambunganya "kasih anak sepanjang jalan" ada ngga benernya. Karena sampai kapanpun, sayangnya saya ke mamah pun ngga pernah berkurang sampai hari ini.

Bagaimana dengan kamu? 


12 komentar:

  1. Ngga setuju dengan ungkapan itu :D
    Memang kasih ibu pasti sepanjang jalan beda dengan anak.. Tapi doa anak soleh/solehah akan menjadi penerang ketika orang tua sudah berpulang dipanggil Sang Khalik. Jadi, kasih sayang anak juga menurut aku selamanya.. :D
    Kalau Ibunya masih ada, makanya dibahagiakan, salahsatunya dikasih paket ponds ini hihiihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ka, aku pun ngga setuju sama pepatah itu. Sayangnya anak ke ibu ngga akan pernah habis. Walau ada sih yang ngga sayang sama ortunya, tapi jumlahnya jauh lebih sedikit dari yang sayang.

      Hapus
  2. Kmarin saya gak ngasih kado apa2 di hari ibu. Pasti Ibunya Mbak seneng bgt

    BalasHapus
  3. Wah asiknya masih bisa kasih kado ke mamah dan didoain mamah supaya sukses.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin, iya mba beliau selalu berdoa kaya gitu :)

      Hapus
  4. Tapi mama mu butuh kado berupa mantu dan cucu lho hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku mah udah ngasih kacum :) Mamahnya kacum tuh yang butuh dikasih mantu sama cucu :p

      Hapus
  5. tergantung si anaknya juga seh sepertinya,, semakin dewasa, maka pemikirannya juga akan semakin dewasa

    BalasHapus
  6. Ini ide keren buat ulang tahun mamaku minggu depan. Tapi di asmaraku masih bisa beli plus satu baket bunga mawar putih gitu ya nggak kak? Cantik banget soalnya.. :D

    BalasHapus
  7. Memang pepatah (Kasih Ibu Sepanjang Masa, Kasih Anak Sepanjang Jalan)itu ada benernya, bahkan dijaman sekarang banyak sekali anak yang lebih mementingkan keluarganya dan melupakan keadaan orang tuanya yang sudah renta.

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...