badge

Minggu, 22 Oktober 2017

Merawat Hubungan Baik


Judulnya terlalu serius ngga sih? Semoga ngga ya. Pengennya sih bahas yang ringan aja. Kaya tulisan yang lagi kamu baca ini. Tulisan based on kehidupan kita sehari-hari. Kehidupan yang sejatinya ngga bisa kita jalani sendirian. Karna banyak peran orang lain yang mengantarkan kita, hingga jadi kita yang sekarang ini.


Mungkin hari ini ada yang merasa dirinya sudah sukses dan bisa dapatin apa yang dicita-citakan. Semoga yang merasa dirinya sukses itu ngga menganggap kalau kesuksesan yang dia dapat datang dengan sendirinya. Bukan perkara kerja keras yang dilakukan aja kok. Selain ada Allah yang pegang kendali,  ada orang lain yang berperan di dalamnya. Kan ngga ujug-ujug bisa sukses dengan kerja sendirian. Kalau  kerja ngga ada yang gaji atau kalau dagang ngga ada yang beli, mau sukses kaya gimana hayoo 😆😆

Begitu juga di dunia blogger. Seorang blogger ngga bisa famous dan dikenal banyak orang tanpa peran orang (blogger) lain. Jadi jangan pernah sekalipun sombong kalau semua pencapaian yang didapat itu karena kerja keras doang. Blogger yang kerjanya di blog, ngga akan ada apa-apanya kalau blognya (baca : pageview) ngga rame. Ada peran reader di dalamnya. Ada peran blogger lain juga yang sukarela mampir ke blog.

Blogger atau influencer adalah orang-orang yang butuh orang lain dalam sukses atau ngganya pekerjaan mereka. Yakali influencer bisa sukses kalau sesuatu yang 'diiklanin' ngga ada yang liat atau respon. Atau, influencer bisa jadi influencer kalau ngga ada yang di 'influence'. Seorang Awkarin ngga bisa se-viral sekarang kalau ngga ada peran para followernya. Atau, seorang inces Syahrini, ngga bisa lah seterkenal dan se-kaya raya sekarang kalau ngga ada yang ngasih kerjaan.

Bagi yang sadar pentingnya peran orang lain dalam karir dan pekerjaannya, mulailah merawatnya dengan baik. Karena, kita ngga pernah tahu rezeki Allah itu dialirkan dari tangan siapa. Bisa jadi salah satu dari orang yang kita kenal. Itulah, kenapa kita harus selalu berusaha menjaga hubungan baik. Even, pada orang yang mengecewakan kita sekalipun.

Saya tahu, banyak yang mungkin ngga terima kalau udah dikecewaiin. Kita akan menjaga jarak, bahkan ada yang mejauh sejauh mungkin supaya ngga ketemu-ketemu lagi sama dia yang mengecewakan. Itu semua pilihan. Mau tetap berbaik hati dan mencoba lupa dengan hal yang mengecewakan, itu semua tergantung pada diri kita.

Sebagai blogger, saya juga sering banget lihat, dengar, dan baca tentang blogger yang saling sindir-sindiran. Ngga cuma nyindir, parahnya ada yang sampai mengucapkan sumpah serapah yang ngga banget. Persoalnnya sih macam-macam. Tapi biasanya banyak dipicu karena urusan kerjaan. Yang ngga dapet kerjaan, nyindir yang dapet kerjaan, trus nyindir yang ngasih kerjaan dengan bilang ngga adil, endebrei endebrei. Ngadu-ngadu domba (kasian banget ih si domba) plus ngomporin dengan bikin status berhawa negatif.

Ah... kadang saya ngerasa kok gini amatt dunia blogger. Tapi ya begitulah dunia kerja. Dimana pun tempat kerja kita, pasti selalu ada model-model karyawan atau mereka-mereka yang nyebelin, dimana kehadirannya selalu ngeselin. Tapi, apa kita mau ikut-ikutan nyindir-in dia yang nyebelin? Ngga ada bedanya dong kita sama teman kita yang lain, yang ikut-ikutan nyindir padahal bukan kita juga yang disindir dan ngga ada hubungannya.

Menjaga hubungan baik itu menurut saya penting, banget. Dengan siapapun. Apalagi sama orang yang kita kenal. Walaupun mungkin ada mereka-mereka yang bikin perih, sedih, dan hampir menangis semalam (ter-Audi amat). Berbesar hati dengan memaafkan mereka yang pernah menyakiti. Oke, kita bukan manusia berhati malaikat yang bisa dengan mudah memaafkan kesalahan orang lain. Kita bukan Rasulullah yang hatinya seluas samudera. Tapi, kita bisa berusaha. Sedikit demi sedikit.

Dalam dunia blogger, menjaga hubungan baik dengan sesama blogger juga ngga kalah penting. Sering banget saya lihat status seorang blogger yang nyindir-nyindir temen bloggernya. Terus kalo udah main sindir-sindiran gitu, bakal jadi baik kah keadaaannya? bakal tenang gitu hidup? kalo menurut saya sih ngga. Yang ada blogger itu bakal menyebarkan aura negatif buat teman-temannya yang lain. Yang ngga tau apa-apa malah ikut-ikutan nyindir.

"ih, kok gitu banget sih"
"sabar yaa, orang kaya gitu ngga bakal hidup tenang"
"parah banget tuh orang"
"jauhin aja, jangan deket-deket sama dia"

endebrei....endebrei... 

Trus, kalau yang lain-yang-ngga-tahu-apa-apa- udah ikut-ikutan nyindir, bakal merasa hebat gitu? Yang ada nih yaa, blogger itu malah 'ditandain'. Ngga cuma 'ditandain' sama sesama blogger, dia juga bakal ditandain sama komunitas blogger, agency, atau pemberi job. Ngapain kan kerjasama sama blogger yang hobinya nyidir-nyindir di medsos, hina sana sini, galau siang malam, plus segala macam urusan 'pribadi' diumbar-umbar. Bisa illfeel lah yang ngasih kerjaan. 

Memang ngga gampang ngerem emosi. Tapi itu bisa dilatih. Ingat efek yang nantinya bakal timbul kalau melakukan ini, melakukan itu. Ini semua demi menjaga hubungan baik. Dengan siapap pun. Saya, bukannya ngga pernah berbeda pendapat atau ya kesel sama orang, tapi saya berusaha supaya kesel dan rasa ngga suka saya itu 'ngga nampak' di permukaan. Cukup saya saja yang tahu. Paling saya akan lebih memilih untuk mengurangi interaksi dengan yang bersangkutan. Tapi bukan berarti ngga komunikasi sama sekali. Kalau si dia menyapa, pasti bakal saya balas juga kok.

Menjaga hubungan baik ngga cuma ke sesama blogger aja. Ke pemberi kerjaan juga. Apalagi kalau udah ketemu sama yang baik banget, dijaga tuh. Terlebih lagi kalau mereka all out memberikan treatment buat kita, as blogger. Ada satu brand yang bikin saya loyal dan akan selalu berusaha memenuhi undangan mereka. Karena, mereka baik banget. Padahal setiap kali datang ya ngga pernah ada fee apalagi uang transport dan saya tetap mau datang. Tapi karena mereka men-treat saya as blogger dengan baik, sampai pimpinannya aja selalu menyapa dan mau ngobrol dengan saya, saya ngga punya alasan untuk ngga loyal sama mereka. Itu semua demi menjaga hubungan baik, makanya saya berusaha untuk ngga mengecewakan mereka.

Ya, balik lagi ke pribadi masing-masing. Saya nulis kaya gini bukan mau men-dikte atau ngajarin. As human being, rasa-rasa kecewa pasti pernah hinggap lah. Tapi, berusaha untuk tetap baik, kan ngga ada salahnya. Kalau perlu berdiam diri dulu untuk meredakan emosi, silakan. Itu lebih baik ketimbang kita malah mencak-mencak di medsos. Yang ada malah bikin image kita jadi ngga baik. Akhirnya, kita sendiri sih yang rugi.

Tulisan ini  sekadar curhatan yang kepanjangan, maafkan yes. Kalau ada yang baik dari tulisan ini, silakan ambil. Yang jeleknya, jangan ditiru. Kita emang ngga bisa menyenangkan semua kepala, kita hanya bisa berusaha menjadi pribadi yang saat kita ngga ada, hanya hal positif aja yang keluar dari mulut teman-teman kita. That's it, enough.  

5 komentar:

  1. ini saya banget mbak kalo lagi kesel sm orang --> berusaha supaya kesel dan rasa ngga suka saya itu 'ngga nampak' di permukaan. Cukup saya saja yang tahu. Paling saya akan lebih memilih untuk mengurangi interaksi dengan yang bersangkutan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasihh yaa udah mau baca tulisan curhat saya :)

      Hapus
  2. Kalau saya, prinsipnya selalu ingat pesen orangtua dari zaman baheula Mbak... Berteman itu emang nggak boleh pilih2. Meskipun memang nanti kita juga bakal tahu mana temen yg bisa kasih energi positif dan sebaliknya. Lagi pula, memutuskan tali silaturahmi itu mah pamali, sama juga dengan memutus pintu rezeki. Jadi memang menjaga hubungan baik dengan siapa pun itu wajib :)

    BalasHapus
  3. Senyum dulu ka....da aku mah kadang ga bs curhat2 begini. Diem aja akhirnya hehehe

    BalasHapus
  4. Kamu emang kereeeennnn Uci,
    Pekerja keras dan pelajar paling bersemangat!

    Semoga teman teman blogger lain juga bisa baca ya

    Love bloggers work!

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...