badge

Kamis, 23 November 2017

Belajar Ngeblog Bareng Pekerja Migran Indonesia Di Hongkong


Setelah puas melakukan 'short escape' ala ala, saatnya kembali menjalankan rutinitas, as usual.  Apa yang saya dapat dari pelarian saya kemarin? banyak, banyak banget deh. Kayanya bakal lebih banyak di tulis di Gaya Ransel karena emang lebih pas sama temanya. Sekarang, saya bakal sharing tentang tujuan utama saya 'lari' ke Hongkong. Pelarian yang menyenangkan dan penuh pengalaman banget.


Hongkong, negara bagian China yang luasnya beda dikit sama Jakarta. Tingkat kepadatannya luar biasa. Luas lahan sama jumlah penduduknya ngga sebanding. Makanya, Hongkong didominasi sama gedung-gedung tinggi. Soalnya kalau bangun ke samping ngga akan bisa, karena keterbatasan lahan itu tadi. Harga tanah di Hongkong itu fantastis, super mahall. Kalau dibandingkan sama Indonesia, jauh banget. 

Berbekal tiket Jakarta ke Macau, saya pasang nyali buat pergi ke Hongkong. Awalnya emang pengen traveling biasa aja, tapi saya ingat kalau Forum Lingkar Pena (FLP) punya cabang juga di Hongkong. Jadi daripada cuma traveling biasa aja, saya ajak teman-teman PMI (Pekerja Migran Indonesia) buat belajar ngeblog. Dan mereka senang luar biasa bisa ketemu saya #ehh maksudnya belajar ngeblog πŸ˜„πŸ˜„

Ahad, 19 November 2017 akhirnya saya bisa bertatap muka dengan puluhan PMI. Workshop diadakan di Perpusatakaan Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Hongkong. Lokasinya ngga jauh dari tempat saya menginap di Causeway Bay, pusat kotanya Hongkong yang terkenal mahalll banget buat tempat penginapan.



Materi yang saya sampaikan itu tentang basic blogging dan bagaimana seorang blogger itu bisa dapat penghasilan dari blognya. Materinya pernah saya sampaikan juga waktu jadi narasumber di Sebangsa. Materi yang saya bikin sendiri berdasarkan pengalaman sendiri. Antusias PMI waktu ikutan workshop bikin saya terharu. Di tengah rutinitas mereka sebagai pekerja rumah tangga, pas hari libur mereka masih mau nyari ilmu. Malah banyak dari mereka yang kuliah lagi. 

Durasi workshop dijadwalkan hanya 2 jam, tapi karena mereka penasaran dan banyak tanya ini itu, waktu 2 jam itu jadinya ngga cukup. Tapi saya senang dengan antusias mereka dan berusaha sebisa saya buat jawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan. Alhamdulillah, saya merasa sedikit ilmu yang saya berikan itu bisa diterima.


Serius Ngerjain Tugas :) 



Saparuh dari mereka ada yang udah tahu apa itu blog dan malah ada yang udah punya juga. Tapi karena kesibukan mereka sebagai pekerja, blognya jarang diupdate. Ada juga yang pakai blog buat nulis puisi, cerpen, sampai curhat. Sebuah awal yang bagus, jadi mereka sebenarnya udah punya kemampuan buat nulis. Tinggal diasah lagi aja. 

Dari workshop blogging ini, mereka akhirnya bikin Komunitas Blogger Hongkong. Ada close grup juga di Facebook dan nantinya saya bakal jadi mentor buat mereka. Sama seperti komunitas blogger yang ada di Indonesia, nantinya grup itu bakal jadi sarana belajar dan sharing tulisan. Bakal ada tips-tips blogging juga yang nantinya bakal saya share. Berharap mint menulis mereka jadi makin tinggi lagi. 


Di akhir workshop, saya berpesan pada teman-teman PMI untuk jangan pernah berhenti buat nulis. Karena, menulis itu salah satu terapi. Mereka yang selalu disibukkan sama pekerjaan monoton, pasti butuh tempat buat curhat. Selain curhat dengan sesama teman pekerja, menulis juga bisa jadi sarana curhat yang melegakan. Ngga semua PMI beruntung bisa dapat majikan yang baik. Jadi, menumpahkan isi hati lewat tulisan pastinya bisa mengurangi beban. 

Sesi akhir, diisi sama foto. Saya jadi berasa kaya artis dikerubuti buat foto barengπŸ˜‚πŸ˜‚ jarang-jarang kan di Indonesia ada yang pengen foto bareng saya. Siapa juga lah saya ini, ya kan. Setelah foto bareng, teman-teman PMI ngajak saya jalan-jalan. Menelusuri sebagian pusat kota Hongkong yang padat. Termasuk ke lokasi tempat berkumpulnya teman-teman PMI yang fenomenal, Victoria Park. Saya juga diajak makan malam di sebuah resto Pakistan yang jelas halalnya. Karena susah banget nemuin makanan halal di Hongkong, jadi pilih yang udah pasti aja. 

Banyak sisi positif dari para PMI Hongkong yang wajib diapresiasi. Berita tentang PMI  yang beredar saat ini kan banyakan negatifnya, padahal sisi negatif itu ngga ada 1:10 atau mungkin kurang. Di hari libur, banyak dari mereka yang sekolah lagi, kursus, ikut komunitas, sampai kumpul di masjid buat ngaji. Itu yang kadang ngga terekspos oleh media. Karena kurangnya pemberitaan positif tentang mereka, PMI ada yang bilang ke saya 'mba husna, tulis tentang kegiatan positif kami dong. Biar banyak yang tahu kalau pekerja di Hongkong itu banyak yang baik-baik' dan saya terharu 😒😒  Karena, selama di Hongkong saya buktiin sendiri kalau PMI itu baik-baik bangetttt. 

Segini dulu ya sharingnya. Kalau ada yang berencana main-main ke Hongkong, please masukin deh ke itinerary buat ketemu sama PMI di sana. Bukan sekadar ketemu, tapi ngobrol dan jalan bareng sama mereka. Mereka baik-baik dan mau kok jadi guide kita buat keliling-keliling. Daripada nyasar-nyasar ngga jelas ya kan. Kebanyakan dari mereka sih waktu liburnya itu hari minggu. Jadi tinggal di pas-pasin aja waktunya.



(Soal kemana aja saya selama di Hongkong, saya bakal tulis di Gaya Ransel aja yes. Mampir-mampir yaa nanti) 






13 komentar:

  1. Barakallah mbaaa... aku ikut ngerasain senengnya jadi mereka.
    Wah keren semangat belajarnya, meski libur teteup ada yg sekolah atau kegiatan yg manfaat ya,
    Klo ke Hongkong mau ketemuuu ugaaa sama mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, kalau ngelihat langung semangat mereka, terharu banget deh. Masukin list buat ketemuan sama meteka yaa kalau ke HK

      Hapus
  2. Banggaaaaa. Aku seneng banget baca tulisan ini... Semoga aku bisa sharing sejauhhhhh itu... Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoolahh, kita ngetrip sambil belajarr πŸ˜€

      Hapus
  3. Ih keren banget bikin acara di Hong Kong, aku juga ga sabar baca akhirnya kemana aja di HK dan Macau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba tesyaa, dari destinasi yang ada di ebook mba tesya, cuma sedikit aja yang sempat aku datangin. Ke ocean park aja ngga sempett. Semoga bisa balik lagi ke HK

      Hapus
  4. Keren mba Husna...ehh mba Uci bisa ngajar ngeblog ke luar negeri. Jadi pengen diajarin sama kamu. Yuk kapan gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti bisaaa, nanti ada waktunya kok ;)

      Hapus
  5. Keren mba .. kapan ya aku bisa seperti itu ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah, bisa. Diniatkan aja :)

      Hapus
    2. Keren ya Blogger Hongkong, mereka emang aktif banget dan kekinian. Sukses juga buat Uci udah ke Hongkong, ditunggu sharing lainnya

      Hapus
  6. Salut! Dari ngeblog bisa berbagi ilmu bahkan sampai ke belahan dunia lain. Semoga aku juga bisa mengikuti jejakmu ya, Teh Uci.

    BalasHapus
  7. Inspiring banget mba, semoga ilmu yang sudah disharingkan bisa bermanfaat, baik untuk saudara-saudara kita disana maupun kita yang ada di Indonesia.

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...