badge

Kamis, 17 Mei 2018

Asam Manis Traveling Bareng Teman


Entah kenapa kalau ngobrolin soal traveling itu selalu excited banget. Bagi saya, traveling itu benar-benar obat. Banyak hal yang saya dapat dari sebuah perjalanan. Kadang, apa yang kita harapkan di dalam sebuah perjalanan itu ngga selalu jadi kenyataan. Pengennya mah traveling berjalan dengan sempurna, tapi apa mau dikata ngga sesuai realita.



Ketidaksempurnaan sebuah perjalanan itu yang bikin perjalanan jadi lebih memorable. Ada satu hal menggelikan yang bakal jadi cerita yang bisa kita bagikan. 

Flashback ke traveling pertama saya. Kebetulan pengen banget menantang diri buat traveling keluar negeri. Kira-kira saya berani ngga yaa? bakal survive ngga ya di sana? bakal nyasar ngga ya? dan banyak lagi pertanyaan yang bikin saya makin tertantang buat keluar negeri. 

Saat itu tahun 2015, jadi tahun pertama saya berani traveling keluar negeri. Dengan uang hasil ngumpulin dikit-dikit dari ngeblog, saya beraniin diri buat beli tiket pesawat promo. Pas udah beli, mulai deh agak jiper (deg-degan), terus nanya ke diri sendiri 'serius ini teh mau keluar negeri sendirian? emang kamu berani, chi? kalau nyasar gimana? kalau ngga bisa pulang gimana?' Serius deh, pertanyaan-pertanyaan itu bikin saya maju mundur buat traveling sendirian. 

Akhirnya, saya mulai 'hunting' teman jalan. Gayung bersambut, ngga nunggu lama akhirnya ada yang mau 'nekat' jalan bareng saya. Kebetulan kami satu komunitas, jadi memang sudah saling kenal. Saat itu, Yuni, calon teman jalan saya, belum punya paspor. Akhirnya yaa dia bikin paspor, setelah itu hunting tiket promo juga di tanggal yang sama dengan saya.



Hari yang dinanti pun tiba. Dan dimulailah drama-drama yang kalau saya ingat lagi, suka geli sendiri. Berikut ini adalah asam manis dengan bumbu drama yang terjadi saat traveling bareng teman. Saat kejadian itu sih beneran bikin nangis. Tapi ya kalau diingat sekarang, jadi pengen ketawa :p 

Beda Terminal 


Karena Yuni ngga mau naik maskapai yang sama dengan saya, akhirnya ya kami beda penerbangan. Padahal, ini perjalanan pertama kami keluar negeri loh. Eh malah sok-sok an beda pesawat. Tapi namanya juga pilihan yaa. Mau gimana lagi. 

Saya pikir, pesawat yang ditumpangi Yuni bakal mendarat di terminal yang sama. Karena menurut jadwal Yuni bakal sampai duluan, saya pede aja kalau Yuni bakal nungguin saya. At least, di pintu keluar gitu. 

Bandara Changi yang luas banget bikin saya kesulitan menemukan Yuni. Coba cari wifi gratisan supaya bisa terhubung, ternyata ngga banyak bantu juga. Yuni susah dihubungi. Saya mulai panik. Bolak balik nanya petugas pun sulit. Naik turun sambil gendong ransel yang super berat, capek. 

Setelah mulai lelah dan hampir give up, saya menangis di pojokan lantai 2. Oh God, gimana nasib teman saya itu kalau akhirnya kita ngga ketemuan. Voucher hotel saya yang pegang, terus gimana nasibnya kalau saya tinggal? Dengan mengusap air mata, saya masih berharap ada keajaiban kalau Yuni bakal hubungi saya.

Ngga sampai 5 menit ada sms masuk ke smartphone saya "aku di terminal 2, pintu 6" saya langsung bergegas bangkit sambil menghapus airmata. Ya, doa saya dikabulkan. Wajar aja ngga ketemu, ternyata kami beda terminal.  Saya di terminal 1, Yuni di terminal 2. Saya berlari menuju skytrain, ngga sabar pengen ketemu. 

Akhirnya ya, kami bertemu di terminal 2 Changi. Kami berpelukan udah kaya lama banget ngga ketemu. Yuni terpaksa beli sim card lokal yang harganya 30 SGD demi terhubung dengan saya. 

Nyasar 


Ini terjadi pas kami sampe Malaysia. Setelah turun dari kereta, dengan pedenya kami berjalan menyusuri jalanan kuala lumpur yang mulai gelap. Kalau menurut teman yang sempat kami tanyai, lokasi hostel kami ngga jauh dari stasiun kereta. Tapi, udah jalan hampir 1 kilometer, kok ngga ketemu juga hotelnya. Hampir putus asa. 

Kami mampir di seven eleven, terpaksa beli sim card lokal demi mencari hostel kami. Setalah gagal nyari sendiri, akhirnya dibantu sama penjaga sevel pakai hapenya buat cari lokasi hostel. Jeng.. jengg, ternyata kami jalan hampir 1 kilometer dari lokasi hostel. Beneran mau nangis deh saat itu. Udah capek gendong ransel, nyasar pula.

Sampai di hostel, kami cuma bisa ketawa-ketawa. Iya, menertawakan diri sendiri. Betapa traveling mengajarkan kami untuk bisa survive. Dan, kalau nyasar kita ngga perlu mati gaya, karena nyasarnya ngga sendirian :p 

Ngambek 


Gimana rasanya saat rencana perjalanan yang udah disusun rapih, tiba-tiba berantakan. Kesel? iya banget. Makanya, saya sempat ngambek ketika ada yang ngga sesuai itinerary. Yuni sih asik-asik aja dan keliatan banget dia menikmati traveling. Saya yang tipenya perfeksionis, agak ilfil ketika ada satu tujuan yang skip.

Yuni, TravelMate yang Sabar Banget :) 

Yuni cuma bilang 'nikmatin aja traveling kita, no matter what happen with us' menurutnya, traveling itu harusnya mengajarkan kita buat lebih sabar. Iya, saya sadar kalau saya so childish banget saat itu. Kebetulan saya mudaan dari Yuni, jadi Yuni ngalah banget liat saya ngambek hahahah.

Bisa Sharing 


Salah satu enaknya jalan bareng temen itu, kita bisa sharing. Kita bisa tidur di kamar yang sama dengan cost dibagi dua. Lebih hemat. Untuk urusan makan pun kita bisa sharing. Kaya di Malaysia kan porsi makanannya cukup besar, daripada mubadzir mending satu porsi makan berdua. Dan buat perut perempuan, sangat cukup.

Ada Yang Motoin 


Ini termasuk penting dalam sebuah perjalanan. Ambil gambar sebagai kenang-kenangan. Kalau traveling bareng teman kan ada yang bisa gantian motoin. Karena, apalah arti sebuah perjalanan kalau ngga ada yang bisa dikenang.

Lebih asik lagi kalau teman kita ngerti gimana cara ambil gambar yang bagus. Ngga mesti kaya fotografer juga sih. Asal ngga miring, blur, dan bisa fokus udah Alhamdulillah.

Hmm.. apalagi yaa? Kayanya segitu dulu deh cerita saya tentang asik asam manis traveling bareng teman. Intinya sih, kalau jalan bareng teman kita bisa saling jaga, jadi rasanya lebih aman aja. Kita juga harus saling ngerti satu sama lain. Supaya, travelingnya ngga ada adegan-adegan ngambek, bete, ilfill, dan sebagainya.

Kalau kamu gimana? team jalan bareng teman atau sendirian? sharing donggg :)

--------------------------

Tulisan ini sebagai balasan triger dari tulisan Mbak Lia Djabir di websitenya Emak Blogger yang temanya 'Traveling Bareng Teman'. Baca deh, tulisan Mbak Lia yang jejak travelingnya udah banyak banget. Siapa tau bisa banyak terinspirasi :) 


2 komentar:

  1. Dulu waktu aku muda ((laaah sekarang tua dong >.<)) aku anaknya gampang emosian kalo traveling. Apalagi kalo dapet temen yang beda alirannya. Dia alirannya shopping, kalo aku mah senengnya jalan-jalan menikmati tempat tujuan.

    Sekarang malah lebih bisa relax ngadepin yang aneh-aneh selama traveling. Walaupun kadang esmosi juga sih kalo pergi sama suami hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yang bilang, kalau kita mau teman kita kaya gimana, traveling bareng deh. Karena, saat traveling itu bakal terbongkar semua sifat-sifat asli teman kita. Dan emang terbukti, ketauan deh kalau tuh tukang ngambek hahaha. Tapi seruu aja kalau traveling bareng temen.

      Hapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...