badge

Kamis, 01 November 2018

Ketika Una Akan Jadi Kakak


Di kehamilan keempat ini banyak banget yang nanya 'emang direncanain hamil lagi ya, ci?' Kadang bingung juga tuh jawabnya. Akhirnya ya jawab 'yaa, gitu deh'. Padahal sih sebenarnya ngga terlalu berharap juga bakal hamil lagi. Jadi kondisinya ya nerima takdir aja sih sebenarnya.


Pas udah dapat anak perempuan, rasanya udah puas gitu. Merasa cukup aja dengan 3 anak, ngga sedikit dan ngga terlalu banyak juga. Apalagi kan udah ada anak laki-laki dan perempuan juga. Terus, pas agak abai dengan 'KB Kalender' yang biasa saya dan suami terapkan, tiba-tiba malah 'jadi' lagi. Ya udah, disyukuri aja. Berarti kan Allah masih percaya yaa sama kami. 

Jarak Una dengan adiknya ini nantinya 6 tahun. Jarak yang menurut saya cukup jauh. Karena antara anak pertama, kedua, dan ketiga jaraknya ngga lebih dari 3 tahun. Alhamdulillahnya, anak-anak excited sama kehadiran bakal adik mereka. Termasuk Una yang memang suka banget sama anak bayi.

Pas dia tahu kalau di perut bundanya ada bayi, dia agak bingung  dan ngga percaya gitu. Mungkin dia pikir 'gimana caranya ada bayi di dalam perut?' hahahah. Tapi, setelah dijelasin dengan bahasa yang gampang, dia ngerti juga. Dan, bahagia tiada tara, ngga sabar nunggu si adek keluar dari perut. 

Lalu, apa Una siap jadi kakak?

Kalau menurut pandangan mata dan perasaaan, Una sangat-sangat siap punya adek. Una termasuk anak yang mandiri dan agak 'tua' dibanding abang dan kakaknya ketika seusia dia. Mungkin karena anak perempuan juga kali ya. Katanya kan, anak perempuan itu lebih dewasa dan mandiri, plus gampang diatur pula. I feel it, loh. 

Karena perhatian banget sama saya yang lagi hamil ini, Una jadi sering ingetin saya buat makan. Kadang lucunya, dia minta saya makan dengan bilang 'dek, makan dulu yaa dekk' hahaha. Itu maksudnya ngomong sama adeknya sihh, tapi nyuruhnya ke saya. Gemezz, ahh. 

Terus, tiap malam suka ingetin buat minum obat dan vitamin. Saya jadinya suka manja minta diambilin air buat minum obat, then dia langsung melesat ke dapur ambil air minum. Ngga sampe 1 menit, Una datang dengan gelas berisi air. Dia buru-buru ambil obat dan dimasukin ke mulut saya. So sweet banget, kan. 

Di rumah, Una dipanggil dengan sebutuan 'cici'. Kalau ditanya kenapa pilih 'cici' bukan 'teteh atau mbak' ya karena saya ngga  mau aja sih. Kalau sebutan 'kakak' udah dipakai buat si anak tengah, jadi yang ketiga (Una) ini ya harus beda, biar ngga bingung pas manggil.



Kalau saya tiba-tiba manggil dia dengan suara agak manja 'ciciiii... sini dong', dia langsung buru-buru nyamperin. Kayanya dia emang udah ngerti banget sama kode suara kaya gitu. Terus, dengan muka sok tuanya, dia nanya 'apa bunda...?' Saya cuma nunjuk ke perut aja, dan dia udah ngerti artinya saya minta diusap-usap hahahah. 

Kemandirian Una yang udah bisa mandi, pakai baju, makan, tidur sendiri bikin saya tambah yakin kalau dia memang siap punya adek. Sering juga saya nanya hal-hal apa yang harus dia lakukan saat adeknya benar-benar udah lahir. Misalnya aja kaya :
  • Kalau bunda mandi, adeknya dijagain dulu yaa. 
  • Kalau adek naangis, ajakin ngobrol atau main ya. 
  • Kalau bunda lagi beberes, adeknya temenin dulu ya. 
Ya kaya gitu-gitu sih. Saya juga sering ngetes dia, apa yang bakal dia lakukan kalau  misalnya adeknya nangis, pipis, pup, teriak-teriak, dan sebagainya. Lewat pertanyaan-pertanyaan itu saya jadi tau, kalau dia memang benar-benar siap jadi kakak. 

Tanda Si Kecil Siap Jadi Kakak 


Pernah ada yang nanya 'apa Una emang beneran siap jadi kakak?' dan dengan yakin saya jawab 'Una siap jadi kakak'. Kok bisa dengan pede gitu saya bilang kalau Una itu siap jadi kakak. Yaiyalah, kan saya ibunya, saya tahu kemampuan anak saya sendiri.

Bisa Urus Keperluan Sendiri, Termasuk Makan Sendiri

Terus,tanda-tanda si kecil siap jadi kakak itu apa aja? Saya coba sharing se-pengalaman saya aja yaa.
  • Si kecil sudah bisa mengurus keperluannya sendiri. Dalam hal ini, keperluan yang kecil-kecil aja kaya siapin baju yang mau dipakai, siapin tas buat sekolah, hingga siapin sepatu sendiri. Dan Una sudah bisa melakukan semuanya, sendiri. 
  • Si Kecil bisa mengatur dan menyampaikan emosinya dengan lebih tenang. Kalau yang satu ini memang perlu latihan banget sih. Ada saat una marah dan ngambek saat ngerasa ngga nyaman. Dalam kondisi tersebut, biasanya saya akan membujuk dengan cara memeluknya. Pelukan itu bener-bener obat loh, terutama buat anak. Mereka akan jauh lebih nyaman dan tenang ketika dipeluk oleh orangtuanya, terutama ibu sih ya. 
  • Anteng bermain sendiri tanpa ditemani. Sejak kakak-kakaknya sekolah, Una terbiasa main sendiri di rumah. Ada sih temannya, cuma dia lebih sering main di rumah. Jika ngga sibuk sama deadline nulis atau dapur, biasanya sih saya temani. 
  • Sudah mengerti peran seorang kakak. Una punya sepupu yang usianya baru 1 tahun. Kalau pas ketemuan, saya melihat kalau Una itu ngemong banget sepupunya. Dijagain pas lagi belajar jalan, disuapin makan, dibantuin minum,dihibur saat lagi nangis, sampai digendong. Una ngerti kalau anak yang lebih besar itu harus jaga anak yang lebih kecil. 
Nah, dari semua tanda-tanda itu saya makin yakin kalau memang Una udah jadi kakak dan punya adik. Una juga sering nanyain kapan adiknya lahir. Dia pengen saat bundanya mau lahiran, dia ikut nganter ke rumah sakit. Pokoknya jadi posesif banget sama bunda dan calon adiknya deh. 

O iya, selalu bilang ke si kecil kalau rasa sayang bunda ngga akan berkurang walaupun udah ada adik bayi. Semuanya akan tetap sama. Perlu dijelaskan juga jika nantinya bunda bakal lebih sering pegang adik bayi daripada kakak. Jelaskan ke si kecil kalau adik bayi itu masih lemah dan ngga bisa melakukan apa-apa sendiri, jadi perlu dibantu sama bunda. Dengan dijelaskan seperti itu, Insya Allah anak akan ngerti kalau nanti fokus bunda mungkin jadi lebih banyak ke adik bayi. 

Semoga yang punya rencana kasih adik ke si kecil, bisa mempersiapkan dari sekarang yaa. Yakin aja kalau si kecil bisa jadi kakak yang baik. Bisa terima kehadiran adik bayinya dan bisa berperan sebagai seorang kakak. 

Hwaiting, Bunda!!


1 komentar:

  1. Aamiin. Semoga ya dek Una.


    Terima kasih tipsnya mba. Saya jadi bisa memperhitungkan waktu yang tepat untuk progran punya bayi lagi.

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...