badge

Sabtu, 30 April 2022

Sampai Jumpa di Keindahan Ramadan Selanjutnya

 

Finally, sampai juga di penghujung Ramadan. Dan, di akhir sesi blog challenge yang diadakan sama Blogger Perempuan. Masya Allah Tabarakallah. Ngga nyangka akhirnya bisa nulis 30 postingan bertema dalam bulan Ramadan ini. Sejak tahun lalu mau ikutan tapi kaya ngga yakin bisa. Ternyata kalau memang sudah diniatkan, bisa juga. Speechless lah :) 

Target Ramadan juga Alhamdulillah tercapai. Walau masih ngerasa kurang maksimal, tapi saya cukup bahagia karena mampu melewati banyak tantangan di Ramadan ini. Target tilawah masih kurang sedikit lagi, tapi Alhamdulillah hasilnya melampaui tahun lalu. 


Tahun ini saya merasa lebih fokus daripada tahun lalu. Mungkin karena Khal sudah makin besar dan cukup bisa diajak kerjasama. Dia sudah bisa main sendiri saat saya tarawih di rumah. Iya, saya tarawihnya masih di rumah. Karena selain lebih utama shalat di rumah, khawatir Khal ngantuk kalau diajak ke masjid. Pengan juga sih shalat tarawih di masjid lagi, shalat jama'ah lagi. Mungkin kalau Khal sudah di atas 7 tahun, mau merasakan shalat tarawih di masjid lagi. 

Tahun ini juga kesampaian bikin kue lagi. Walau cuma bikin 1 macam kue, tapi sudah senang sekali. Itu aja bikinnya dari pagi sampai siang. Lumayan lelah juga. Alhamdulillah, kuenya bisa dibagi-bagi ke mamah, adik dan kakak ipar. Sebagai bingkisan lebaran sih ceritanya. 

Ramadan tahun ini juga masih dikasih rezeki buat berbagi. Bisa bikin hampers buat para tante dan uwa. Berharap tahun depan dikasih keluasan rezeki lagi, sehingga bisa bikin hampers lebih banyak lagi. Dan bisa ngasih ke banyak orang selain yang biasa dikasih. Jujurly, bikin hampers itu happy banget. Mulai dari belanjanya, masuk-masukin ke wadah, sampai pas ngasihnya. Hati rasanya bahagia banget, lihat senyum yang menerima hampers sederhana yang saya buat. Ditambah, untaian doa yang mereka haturkan. Aduh, makin speechless. Karena saya sangat percaya pada kekuatan doa. Saya ngga tahu doa dari siapa yang Allah kabulkan buat keluarga saya. 

Intinya sih, berbuat kebaikan itu tujuannya buat diri sendiri. Bukan buat orang yang kita beri. Sebagai orang yang memberi, niatkan aja sebagai tabungan kebaikan, tabungan pahala. Kelak di yaumil akhir, kita ngga tahu, doa siapa yang bisa meringankan langkah kita di sana. 

Baca Melangitkan Doa Baik di Bulan Baik

Ramadan itu indah banget. Kesempatan yang sangat bagus buat kita berbagi dan mencari pahala. Semua ibadah dan kebaikan yang kita lakukan, pahalanya dilipatgandakan oleh Allah. Segala doa langsung nembus ke langit, tanpa hijab. Jadi, sayang aja kalau Ramadan dari tahun ke tahun cuma gitu-gitu aja. Ngga ada perubahan, hanya sebagai penggugur kewajiban. 

Semoga tahun depan, masih diberi kesempatan buat ketemu sama Ramadan ya. Rasanya pengen lebih maksimal lagi ibadahnya, pengan lebih banyak tilawah, sedekah, dan banyak lagi. Pengen melakukan banyak hal baik lainnya. Sehingga itu semua bisa menjadi bekal di yaumil akhir. Di sana, kita bisa menjadi salah satu orang yang beruntung, karena mampu memaksimalkan ibadah di bulan paling mulia, Ramadan. 

Dan, semoga tahun depan masih bisa ikutan blog challenge Ramadan lagi bareng Blogger Perempuan. Yang awalnya kukira tak sanggup, ternyata kubisa. Alhamdulillah. 

💕Baca Yeay, Saya Berhasil Ikutan 30 Day Ramadan Blog Challenge 💕


1 komentar:

  1. Wah udah selesai ya tantangan blognya, mantep pantesab rajin nulisnya tiap hari dan konsisten. Memang ramadan ini membawa banyak berkah dan kabar baik, semoga kedepannya juga bisa bertemu bulan Ramadan.

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...