badge

Sabtu, 01 September 2018

Drama Ibu Hamil Yang Perlu Dimaklumi


Kayanya ngga perlu dijembrengin ((jembreng)) lagi gimana beratnya jadi seorang perempuan. Haid, hamil, melahirkan, menyusui, repeat! Ngga mudah jalanin semuanya tanpa drama. Serius!

Bukan mau nakut-nakutin yang belum nikah, pada kenyataannya ya memang begitu.

Ngga sedikit yang bertaruh nyawa demi sempurna menjadi seorang perempuan. Walau nyatanya, ngga pernah ada yang sempurna :( karena yang Sempurna itu punya Andra and The Backbone. :p



Haid ada dramanya sendiri. Mulai dari sensitifitas yang meningkat, kram perut, jerawatan, sampai ada yang pingsan segala. Lanjut menikah dan hamil. Momen hamil ini ngga kalah dramanya. Lebih banyak malah.  

Setelah nulis soal Hamil Bukan Kompetisi yang mendadak rame, post ini bakalan berisi soal drama ibu hamil yang perlu dimaklumi aja. Ya namanya ibu hamil ya kan, harus banyak dimaklumi aja kelakuannya. Efek hormon yang berubah dan meningkat, jadi ada perilakunya yang juga berubah. 

Karena pernah dan sekarang pun lagi hamil (lagi) jadi ngerasain sendiri lah perubahan yang terjadi. So, list ini berdasarkan pengamatan dan pengalaman sendiri.

Emosi Seperti Rollercoaster

Ibu hamil akan cenderung punya emosi yang susah diduga. Tiba-tiba naik dan bisa tiba-tiba turun drastis. Sebentar happy, then mendadak bisa marah-marah ngga karuan.

Jadi kalau lihat ibu hamil bawaannya bete terus, ya harap dimaklumi aja. Kadang, mereka sendiri pun ngga ngerti kenapa perasaannya bisa berubah drastis.

Morning Sickness


Hampir 80% ibu hamil pasti bakal merasakan mual lalu muntah. Terutama di trimester pertama, dari awal sampai akhir trimester. Saya pernah baca di satu artikel, kalau mual itu hal yang alami terjadi. Malah bagus kalau ibu hamil merasakan mual di trimester pertama. Asalkan ngga sampai hyperemesis. Karena kalau sampai hyperemesis, harus buru-buru dibawa ke rumah sakit.

Efek hormon yang berubah dari sebelum hamil, membuat ibu hamil jadi merasakan gejala mual ini. Hormon Progesterone, HCG, dan Estrogen adalah 3 hormon yang berubah, dan pada akhirnya jadi 'dalang' terjadinya morning sickness dan beberapa keluhan lain. 

Jadi kalau lihat ibu hamil mual dan muntah-muntah, jadi dikatain lebay yaa. Karena sungguh menyakitkan kalau ibu hamil dikatain lebay gara-gara mual-mual. Pasti yang ngomong kaya gitu, belum pernah ngerasain hamil.

O iya, satu lagi. Tingkat parah atau ngganya morning sickness yang dialami pastinya berbeda antar ibu hamil satu dengan yang lain. Ada juga ibu hamil yang ngga mengalami mual, sama sekali. Tapi ya prosentasenya sangat kecil sih. Buat yang pas hamil ngga ngalamin mual sama sekali, please ngga usah disama-samain kondisinya sama yang ngalamin mual.

Mentang-mentang ngga ngalamin mual, terus jadi merasa paling berutung gitu. Pernah ada yang kaya nyindir saya karena saya curhat kalau mual banget. Terus dia dengan santainya bilang 'ah, saya kalau hamil biasa aja. Ngga mual sama sekali, dibawa asik aja' Ya Allah, rasanya pengen saya bejek aja deh *elus perut*

Coba yaa, kalau apa-apa itu ngga usah di-generalisasi. Maksudnya, disamaratakan. Padahal menurut data, 80% ibu hamil itu pasti ngerasain mual. Terus, dia yang ngga ngerasain mual, bangga gituuu.

Jadi, mohon dimaklumi aja kalau ibu hamil di trimester pertama itu selalu keliatan lesu. Perjuangan banget loh melawan rasa mual itu. Di satu sisi, ibu hamil perlu makan buat si janin, tapi pas makan malah dimuntahin. Rasanya tuh, sakit dan selalu pengen nangis melulu.

Penampilan Jadi Buruk 


Wait, jangan protes dulu. Karena ngga semua ibu hamil berubah jadi gadis buruk rupa. Malah ada yang kebalikannya, jadi lebih cantik dari biasanya. Nah, kondisi ini sering dikaitkan sama mitos.

Kalau bayinya laki-laki, si ibu cenderung cuek soal penampilan. Ngga dandan, wajah jerawatan, dan ngga peduli deh sama penampilan. Kebalikannya, kalau bayinya perempuan, si ibu bakal terlihat lebih cantik dari biasanya. Suka dandan dan merhatiin penampilan.

Itu memang mitos, tapi kadang suka bener juga. Jadi yaa gimanaa yaa :) Mohon dimaklumi aja kalau ada ibu hamil yang terlihat kusut. Karena itu semua pengaruh dari hormon yang berubah. Mood swingnya cenderung parah gitu. Ngga perlu minta mereka dandan atau apalah kalau mereka terlihat berantakan. Biarin aja. Kalau diajak kondangan sama suami juga bisa cakep lagi :p

Jadi, kalau ibu hamil jerawatan, badan melar, kusut, rambut rontok ya biarin aja.  Nanti juga bisa cakep lagi. Jangan malah dinyinyirin, apalagi yang nyinyir belum pernah ngerasain hamil. Duh, kasihan kan malah nambah dosa ghibah.

Malas 


Morning sickness itu ternyata bawa efek samping yang agak serius juga. Selain jadi gampang capek, ibu hamil juga cenderung jadi malas buat ngapa-ngapain. Kalau lagi ngerasain mual, pengennya tiduran aja. Karena memang cuma dengan istirahat, rasa mual itu bisa berkurang.

Saya pernah seharian cuma goleran di kasur. Karena kalau berdiri, langsung berasa mualnya. Sebenarnya sih bosan dan badan jadi ngga enak, tapi gimana dong. Alhamdulillah, suami dan anak-anak ngertiin banget. Mereka ngga protes rumah berantakan atau ngga ada masakan di rumah. Selagi masih ada tukang nasi goreng, nasi uduk, warung nasi, dan rumah makan padang, urusan makan aman terkendali.

Ngidam 


Nah, ini yang kadang sering dijadiin alasan ketika hamil. Rasa pengen sesuatu yang susah dibendung. Memang, ngga semua ibu hamil ngidam, apalagi sampai pengen sesuatu yang ngga masuk akal. Tapi, rasa pengen makan atau dapatin sesuatu itu memang suka muncul.

Ada yang bisa mengendalikan keinginannya, tapi ada juga yang ngga bisa. Jadi, mohon dimaklumi aja kalau lihat ibu hamil suka ngidam yang ngga-ngga. Kaya temen saya yang ngidam makan baso, tapi abang yang jualnya harus pake baju yang robek. Nah, ribet ngga tuh :p

Kalau pengalaman pribadi sih, ngga pernah ngidam sesuatu yang susah diwujudkan. Paling cuma pengen banget makan sesuatu dan biasanya langsung saya cari sendiri, itu kalau pas suami ngga ada di rumah, sih.

Keinginan pada sesuatu itu (lagi-lagi) disebabkan sama hormon yang berubah. Saat keinginan si ibu hamil ini terwujud, ada perasaan senang gitu.

Buat kalian para suami, kalau istrinya lagi hamil dan ngidam, selagi ngidamnya ngga macem-macem, please ditururtin aja. Itung-itung bikin bumil bahagia, gitu.

Kalau kata orangtua, kalau ngidam ngga keturutan, anaknya bisa ileran terus, loh :p

------

Segitu aja deh yaa sharing dari mom of four (wanna be) tentang drama-drama ibu hamil yang perlu dimaklumi aja. Yah, namanya juga ibu hamil, kemauan dan kelakuannya harap diterima aja.

Buat yang sedang berjuang a.k.a para pejuang garis dua, siap-siap dengan segala drama ini yes. Ngga usah takut, dinikmati aja nanti.

Buat para bumil sejagat raya, bersabar dengan prosesnya yaa. Karena, momen hamil ini bakal jadi sesuatu yang bikin kangen. Kaya saya yang kangen hamil, eh beneran hamil :p

Pokoknya, jangan patah semangat yaa semuanyaa. Hwaiting!


2 komentar:

  1. Setiap kali denger ibu hamil mengeluh soal kondisinya, aku selalu berdoa semoga kalau aku hamil bisa hamil yang enak dan nyenengin karena jujur takut juga. Tapi kalaupun seandainya tidak, ya gapapa. Harus kuat dan yakin bisa melewati sambil menikmati kehamilan yang diingin-inginkan. Yang penting anak dan ibu sehat :)

    Semangat para bumils!

    BalasHapus
  2. saya ko ga terlalu mual ya di trimester pertama, wajar ngga ya

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...