badge

Minggu, 03 Mei 2015

Pengalaman Pertama Hunting Bebek Di Bebek Kaleyo, Nagih!



Awalnya saya ngga suka bebek. Sama sekali. Alasan saya ngga suka karena bebek itu amisnya parah, dagingnya alot dan bentuknya itu loh. Saya geli duluan liat mulut bebek. Ditambah sama kakinya yang ngga punya jari. Rapet-rapet gitu. Terus, bebek suka main becek-becekan dan jorok. Ahh... pokonya saya ngga suka (saat itu). Liat bebeknya aja udah kabur duluan apalagi sampe makan bebek. No.

Dan, sampai satu saat saya "DIPAKSA" sama adik saya yang kebetulan bebek lover, buat makan bebek. Dia bilang "Ini enak banget, ka. Empuk. Lebih enak dari daging ayam. Beneran". Saya menggeleng cepat "No". Dia pun maksa "Ih... cobain dulu. Enak. Nihh... " sambil ngambil sepotong bebek terus digoyang-goyangin persis di depan muka saya. Sebenernya kalo saat itu saya kabur, saya ngga akan suka bebek sampe sekarang. Akhirnya, saya ambil sedikit bumbu bebeknya dulu dan secuil daging bebek. Saya masukin ke mulut, dan "hmm... enak juga" batin saya. Adiknya saya tanya "gimana? enak, kan? nyesel deh ngga doyan bebek" kata adik saya sambil tertawa puas. 


Itulah awal mulanya saya jadi suka bebek. Jujur, bebek itu emang beda banget sama ayam. Dari mulai bentuknya (so pasti), daging sama rasanya juga. Warna daging bebek lebih pekat, dan agak alot. Rasanya emang lebih gurih dibanding daging ayam. 

Hunting Bebek di Bebek Kaleyo Grand Wisata



Kesininya, saya jadi suka banget makan bebek. Tapi, tetep harus liat-liat dulu dimana makan bebeknya. Sabtu (2/5) saya dan beberapa teman blogger janjian hunting bebek di Bebek Kaleyo Grand Wisata. sekalian memeriahkan grand opening Bebek Kaleyo Grand Wisata. Ternyata, resto bebek ini udah punya 15 cabang yang tersebar di Jakarta, Tangerang, Bekasi dan Bandung. Dan, Grand Wisata adalah cabang ke-15. 

Karena udah cukup famous, saat pembukaan hari pertama, restonya udah padat banget. Antrian mengular sampe keluar. Saya jadi bertanya-tanya seenak apa sih sampe segitu banyaknya orang makan di Bebek Kaleyo. Karena, jujur aja saya belum pernah makan di Bebek Kaleyo. Pernah satu kali pengen makan di Bebek Kaleyo Kalimalang, karena penuh dan waiting list jadinya malah nyari tempat makan lain. Hikss..

Sejak pertama kali masuk, saya udah jatuh cinta sama konsep restonya. Menurut saya, kesan cozynya dapet banget. Ada 3 area makan; close room, indoor dan outdoor. Buat yang mau nyaman tanpa gangguan asap rokok, bisa pilih close room yang udah dilengkapi AC. Dan buat yang suka susasana terbuka, bisa duduk di luar yang didesain supaya makan jadi lebih menyenangkan. 

Indoor dan Close Room (dok.pribadi)

Makan Sambil Lihat Tanaman (dok.pribadi)

Saya beneran suka banget sama konsep pesen makanan yang ada di Bebek Kaleyo. Konsepnya itu mirip prasmanan yang kita harus ngantri untuk ambil makanan. Mirip salah satu resto Jepang favorit saya juga.  Di meja display, udah dipajang semua menu yang bisa dipesan. Dan itu semua makanan ASLI bukan tiruan dari lilin. Jadi kita akan tau persis seperti apa makanan yang kita pesan. Tapi, kita ngga boleh ambil makanan yang di display karena itu hanya sebagai pajangan. Setelah kita pesan makanan, mas waitress langsung nyiapin langsung dari dapur yang berada persis dibelakangnya. Jadi, dijamin fresh!

Meja Display Menu (dok.pribadi)
Menunya banyak banget yang bisa dipilih. Ada bebek goreng kremes, bebek cabe ijo, bebek rica-rica, bebek peking, dan bebek bakar. Buat yang ngga suka bebek, ada daging ayam yang bisa jadi pilihan. Menu ayamnya ada ayam goreng kremes, ayam sori (lucu namanya), ayam cetar (mungkin favoritnya Syahrini) dan masih ada beberapa menu lain. Selain bebek dan ayam, Bebek Kaleyo juga punya menu Tumis Sang Buaya (sayur kangkung bunga pepaya), sambal oncom, dan tumis daun pepaya.


Selain itu ada makanan lain yang wajib dicoba yaitu dim sum. Nah.. ngga lengkap kan kalo makan tapi ngga ada minumnya. Bisa seret tenggorokkan. Pilihan minumannya banyak banget. Ada aneka jus segar yang bener-bener fresh, karena dibuat langsung saat kita pesan. Ada juga es teh, cappucino, es teller, es kelapa dan es campur. 

Pilihan Menu (dok,pribadi)
Pilihan Menu (dok.pribadi)
Semuanya Asli, loh. Seger Banget (dok.pribadi)



Untuk makan siang saya saat itu, saya pillih bebek cabe ijo, karena menurut teman saya, menu ini cocok buat yang doyan pedes. Selain bebek cabe ijo, saya juga pesen bebek rica-rica, dim sum, tumis daun pepaya dan untuk minumannya saya pilih cappucino.  

Makan Siang Saya (dok.pribadi)
Saat bebek cabe ijo nempel di mulut, yang pertama saya rasain itu wanginya yang khas. Ada aroma kelapanya. Dan ternyata, Bebek Kaleyo memang menggunakan minyak kelapa untuk menggoreng. Pantas aja rasanya beda. Penggunaan minyak kelapa di Bebek Kaleyo memang bukan tanpa alasan. Alasan karena minyak kelapa memiliki sifat yang stabil walaupun dalam temperatur tinggi. Mengandung asam laurat 50% yang dapat membunuh kuman, virus dan parasit. Juga, ngga mudah mengalami oksidasi jadi ngga mudah tengik. Penggunaan minyaknya juga ngga lama, dalam sehari minimal diganti 2 kali. Bukan nunggu hitam dulu baru diganti, hiii.

Jadi, ngga takut deh makan di Bebek Kaleyo. Selain kebersihan dan kesehatan, yang ngga kalah penting adalah kehalalan. Ini penting bagi saya dan pastinya pelanggan lain. Karena mayoritas penduduk Indonesia adalah muslim, maka label halal harus jadi pertimbangan dalam milih rumah makan. Ini juga yang jadi prioritas Bebek Kaleyo untuk mengurus sertifikat halal. Alhamdulillah, Bebek Kaleyo telah mendapatkan sertifikat halal dari MUI. Mulai dari penyembelihan bebek, pangan bebek, proses pengolahan samapai dapurnya pun dijamin telah memenuhi kriteria halal. Makin yakin aja kalo makan di Bebek Kaleyo karena dijamin halal dan sehat. 

Rasa Maksimal Harga Minimal


Ini sih istilah saya aja, ya. Karena, makan di Bebek Kaleyo dijamin ngga akan nguras kantong. Coba perhatiin bil makan siang saya. 

Murah, kan (dok.pribadi)
Terjangkau banget, kan. Jika dibandingkan dengan resto lain, harga segitu udah murah banget. Sebenernya kalo ada yang bilang mahal, ya ngga juga. Dengan pelayanan yang ramah, tempat yang sangat sangat nyaman, bersih dan rapih, harga segitu udah murah banget loh. Next time, pengen banget ngajak suami dan anak makan bareng disini. 


Fasilitas


Selain makanan yang pasti enak, ada yang seru juga di Bebek Kaleyo Grand Wisata. Untuk menemani makan, pengunjung disuguhi live music. Jadi, makan sambil denger musik gitu. Makannya jadi tambah nikmat aja. Selain live music, Bebek Kaleyo juga memfasilitasi pengunjungnya dengan wi fi gratis, mushola, toilet dan pastinya parkir yang luas. Ngga susah deh kalo mau parkir. 

Ngarep juga nih kalo Bebek Kaleyo Grand Wisata punya playground buat anak-anak. Buat saya yang punya balita, playground juga masuk dalam pertimbangan. Karena, kan udah kodratnya anak-anak itu ngga bisa diem. Lari sana sini. Ngga mau juga ganggu pengunjung lain karena tingkah mereka. Kayanya perlu dipertimbangkan juga ya untuk bikin playground buat anak. Biar orangtua makan tenang anakpun senang. 

Parkir Luas (dok. Astri Hapsari)
Buat yang males keluar rumah, sayang banget Bebek Kaleyo Grand Wisata belum ada fasilitas delivery order. Bebek Kaleyo yang punya pesan anter cuma di cabang Bendungan Hilir, Jakarta Pusat. Wilayah antarnya juga hanya meliputi daerah bendungan hilir, sudirman, karet, mega kuningan, gondangdia, menteng, rasuna said, dan patra kuningan. Buat yang ngantor di wilayah itu, boleh lah makan siangnya pake Bebek Kaleyo. Bisa di hubungi di 021-91919195-96-97 untuk pesan menunya. 


Nagih!


Pengalaman makan bebek di Bebek Kaleyo Grand Wisata ini merupakan yang pertama bagi saya. Sebelumnya emang belum pernah sama sekali makan di Bebek Kaleyo. Dan, kesan yang saya dapat sukses bikin saya pengen datang lagi. Jadi, bener banget kalo namanya Bebek KaleyoKaleh artinya dua dan Yo artinya ayo/ajakan. Yang kalo diartikan sebagai ajakan untuk datang kembali (dua kali). 

Ternyata emang beneran bikin nagih. Selain karena menunya yang sedap, murah, tempat juga jadi pertimbangan yang bikin pengen balik lagi. Dan, Insya Allah akan datang lagi bareng keluarga. 


Selamat atas dibukanya cabang ke 15 Bebek Kaleyo di Grand Wisata, Bekasi. Semoga tetap memberikan yang terbaik. 

Senang. Foto Dulu (dok.pribadi)

[Risalah Husna]

9 komentar:

  1. wow, bebek kaleyo sudah merambah bekasi. Semoga segera ada di bogor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bekasi Bogor deket banget, mari mampir ke Bekasi mba :-) makasih udah mau mampir.

      Hapus
    2. Saya mau belinya tiap hari :)

      Hapus
  2. Bebeknya emang terkenal enak dan nggak amis. Aku suka beli ini :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini beneran pertama kali saya nyobain bebek kaleyo loh mba putri. Eh.. beneran nagih. Aq juga ngintip2 reviewnya mba putri tentang bebek kaleyo, jadi ngilerrr. Makasih udah mampir ya :-)

      Hapus
  3. Aku juga ketagihan nih sama Bebek kaleyo, untung ada yg dekat di Serpong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya teh, bikin pengen makan disana lagi. Pas banget dikasih nama Keleyo :-) Makasih udah mamoir ya teh :-)

      Hapus
  4. Di Medan belom adaaaa :( Cumak bisa cleguk deh kalok liat review dari temen blogger laen :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. masih jabotabek. Mungkin nanti bakalan buka cabang di lura jawa. Semoga ya beb :-)

      Hapus

Silakan Tinggalkan Komentarnya. Maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...